With Messi in kind, can he lastly carry the trophy with Argentina?

Lionel Messi kembali ke performa terbaiknya bersama PSG. Mesin pencetak gol menemukan bentuknya lagi dan dia harus tetap seperti itu jika dia ingin mengangkat trofi musim dingin ini. Meskipun demikian, masih ada pertanyaan yang belum terjawab untuk tim Lionel Scaloni, tetapi ada keyakinan yang berkembang bahwa kesimpulan yang spektakuler mungkin sedang dikerjakan. Argentina mengunjungi Rusia pada 2018 dengan keyakinan bahwa itu sekarang atau tidak sama sekali. Mereka gagal di closing Piala Dunia sebelumnya. Generasi penyerang yang berbakat menjadi lebih tua.

Setelah kalah dari Chili di closing Copa América kedua berturut-turut, Lionel Messi, yang saat itu berusia 31 tahun, sempat mempertimbangkan untuk pensiun dari kompetisi internasional dua tahun sebelumnya. Dalam diri Jorge Sampaoli, Asosiasi Sepak Bola Argentina akhirnya bisa memilih pelatih yang bersemangat dan berpikiran maju yang berjanji akan mengembalikan optimisme period Bielsista.

Terlepas dari satu gol luar biasa Messi melawan Nigeria dan kepergiannya yang gagah berani melawan Prancis di babak 16 besar, Piala Dunia terbaru adalah kekecewaan yang luar biasa. Hasil imbang yang membosankan dengan Islandia dan kekalahan yang memalukan dari Kroasia adalah hasilnya.

Saat mencoba mengatasi ketidakcocokan mendasar pasukan pertahanan Argentina yang lamban dengan kebutuhannya akan tekanan yang agresif dan garis tinggi, Sampaoli tampak terbebani oleh tugas itu, berwajah abu-abu dan berkeringat.

Spanduk Kasino JustBit.io

Bahkan sebelum membayar kontraknya, AFA hampir bangkrut karena kepikunan dan pertikaian antar faksi, yang membuatnya jelas bahwa dia harus pergi. Kualitas terbaiknya ketika Lionel Scaloni, mantan full-back West Ham, direkrut untuk menggantikannya, awalnya sebagai caretaker, adalah dia tidak mahal karena sebelumnya dia dipekerjakan sebagai salah satu asisten Sampaoli.

Argentina menyerah pada pesimisme karena kemampuan Messi tampaknya semakin menipis dan lini produksi yang telah menghasilkan lima Piala Dunia U-20 antara 1995 dan 2007 putus.

Tapi terkadang, semuanya datang begitu saja. Untuk memenangkan Copa América tahun lalu, Argentina mengalahkan Brasil di Maracana. Di bawah premis mengubah kalender, turnamen baru diperkenalkan ke jadwal untuk mengumpulkan uang untuk federasi yang kekurangan dana. Acara itu sendiri pada dasarnya tidak bernyawa, dengan pemain secara terbuka mempertimbangkan boikot saat bermain di tempat kosong. Tetapi fakta bahwa kemarau trofi Argentina selama 28 tahun akhirnya berakhir adalah yang terpenting bagi mereka. La Scaloneta, begitu tim ini dikenal, kini bisa berefleksi lebih jauh.

Karena kurang mendalam, kisah Messi selalu sangat mengecewakan. Setidaknya di stage klub, dia sangat andal dan terus-menerus sukses sejak dia bergabung dengan Barcelona saat berusia 13 tahun. Dia belum pernah mengalami pasang surut operatif yang menentukan kehidupan pahlawan besar, yang selalu dibandingkan dengannya. Diego Maradona berjuang melawan penyakit, kecanduan kokain, dan cedera pergelangan kaki yang parah.

Kasino Sportsbet.io

Messi sesekali menjadi gelisah dengan rekan satu timnya. Tapi ini mungkin pengakuan bahwa karirnya telah dibangun, memimpin Argentina ke Piala Dunia ketiga yang tidak mungkin pada usia 35, ketika semuanya tampak hilang.

Itulah perspektif romantis, yang didukung oleh penampilan luar biasa Messi untuk Paris Saint-Germain. Namun, masih ada masalah dunia nyata dengan Argentina, sebagian besar karena inefisiensi AFA. Baru setahun sejak polisi dan tenaga medis mencoba memenjarakan tiga pemain karena dugaan pelanggaran aturan Covid selama pertandingan kualifikasi Piala Dunia Argentina melawan Brasil. Cristian Romero tidak dapat menghadiri pertandingan persahabatan Jumat di Miami versus Honduras karena dugaan masalah visa yang disebabkan oleh hari libur financial institution yang diumumkan pemakaman Ratu.

Tapi ada masalah lain juga. Argentina kesal karena UEFA Nations League tidak memberi mereka banyak pilihan lawan berkaliber tinggi. 34 pertandingan tak terkalahkan beruntun Argentina atas Honduras diperpanjang menjadi 3-0, dan mereka harus melampaui rekor Italia 37 melawan Jamaika pada hari Selasa.

Bahkan jika itu termasuk kesuksesan di Euro, rekor Italia dibuat antara dua Piala Dunia di mana mereka tidak lolos, menunjukkan kegunaan statistik tersebut. Namun, rekor Argentina hanya mencakup empat pertandingan melawan tim non-Amerika Latin, yang mungkin lebih relevan.

Spanduk Kasino 18bet

Meskipun kemenangan spektakuler 3-0 mereka atas Italia di Copa Finalissima, yang diadakan di Wembley pada bulan Juni dan menampilkan pemenang Euro dan Copa America, Argentina tidak memainkan tim non-Conmebol sejak mengalahkan Estonia 5-0 di ramah tiga tahun sebelumnya. Tidak ada yang akan mempersiapkan Piala Dunia seperti itu.

Masih ada pertanyaan yang belum terjawab, terutama di posisi full-back yang selalu sulit. Baik bek kiri, Marcos Acua, maupun bek kanan Gonzalo Montiel tidak bermain secara reguler untuk klub mereka. Untuk Atlético dan Internazionale, Angel Correa dan Joaquin Correa sering digunakan sebagai pemain pengganti. Di Juventus, Angel Di Mara telah berjuang untuk mendapatkan waktu bermain. AFA terus eksis.

Namun, mereka mengikuti gaya dan pola. Mereka yakin. Meskipun mereka lebih suka melihat lebih banyak oposisi elit Eropa, gagasan kesimpulan kemenangan Messi masih sangat hidup.

Author: Vincent Roberts