What is going to come within the upcoming World Cup 2026

Piala Dunia 2022 telah usai. Pada akhirnya, Argentina memenangkan Piala Dunia ketiganya. Bintang-bintang bersinar, hasil yang mengejutkan menunjukkan bahwa sepak bola benar-benar permainan world, dan beberapa nama baru muncul (walaupun sebenarnya, ceritanya adalah Lionel Messi memenangkan yang pertama pada percobaan kelima dalam karir yang gemerlap).

Tapi sekarang Qatar 2022 sudah lewat dan hanya ada 312 tahun sebelum Piala Dunia berikutnya diadakan di Amerika Serikat, Meksiko, dan Kanada, saatnya untuk melihat ke depan dan membuat prediksi yang terlalu dini tentang bagaimana turnamen itu akan berlangsung. pada tahun 2026.

Bangsa Besar muncul?

Setiap Piala Dunia memiliki setidaknya satu negara kelas berat yang tidak lolos, termasuk Italia pada 2018 dan 2022 dan Kolombia, Cile, dan Mesir di Qatar pada 2022. Namun, dengan 48 negara peserta, bukan 32, akan lebih sulit bagi kebanyakan tim elit gagal lolos ke Piala Dunia 2026.

Akan ada tiga ruang tambahan untuk Eropa, dua untuk Amerika Selatan, dan empat tempat tambahan masing-masing untuk Asia dan Afrika. Akan ada tiga kualifikasi CONCACAF lainnya selain tuan rumah AS, Meksiko, dan Kanada, sehingga akan membutuhkan kampanye kualifikasi yang sangat buruk untuk dilewatkan pada tahun 2026.

Kasino Sportsbet.io

Kesenjangan kualitas yang lebih besar antara negara-negara teratas dan negara-negara yang hanya lolos karena tambahan tempat kualifikasi akan menjadi kelemahan dari Piala Dunia yang diperbesar.

Di Qatar, Jepang mengalahkan Jerman dan Spanyol, sementara Maroko mengejutkan Belgia, Spanyol, dan Portugal untuk melaju ke semifinal pertama untuk Afrika. Namun, apakah skuad terbaik kedelapan di Afrika atau Asia—masing-masing Mali atau Uni Emirat Arab—benar-benar akan kompetitif di tahun 2026? Akankah Selandia Baru kembali dari dua Piala Dunia sebelumnya tanpa kemenangan—Oceania menerima satu tempat kualifikasi yang dijamin—akhirnya mengklaim kemenangan?

Piala Dunia yang lebih besar memberikan lebih banyak peluang bagi negara untuk lolos, tetapi begitu mereka melakukannya, mereka mungkin menghadapi kurva belajar yang menantang saat bersaing dengan tim terbaik.

Persiapkan diri Anda untuk Haaland v. Mbappe

Pada tahun 2026, Messi dan Cristiano Ronaldo tidak akan berhadapan, melainkan Erling Haaland akan berhadapan dengan Kylian Mbappe untuk menentukan siapa pemain terhebat dalam sepakbola.

Norwegia belum pernah tampil di Piala Dunia sejak 1998, tetapi dengan striker Haaland dari Manchester Metropolis dan kapten Martin Odegaard dari Arsenal yang sekarang bertanggung jawab, sulit untuk berpikir mereka tidak akan melakukannya di tahun 2026. Striker Prancis Mbappe telah berkompetisi di dua Piala Dunia yang spektakuler. kompetisi Piala, pada 2018 dan 2022, tetapi Haaland adalah satu-satunya pemain yang sekarang mampu mencopotnya sebagai bintang sepakbola paling mendebarkan.

Spanduk Kasino 18bet

Haaland diperlukan untuk Piala Dunia 2026, dan dengan kemampuan mencetak golnya yang luar biasa, Norwegia harus dapat mengamankan salah satu dari 16 slot kualifikasi di Eropa untuk menjamin bahwa ia bersaing di pentas sepak bola termegah.

Setelah kehilangan gelar pada tahun 2002, Brasil berharap untuk menutup celah yang sama pada tahun 2026 setelah mengakhiri penantian 24 tahun untuk memenangkannya lagi di USA 94. Namun, mengingat tahun-tahun kemajuan Neymar dan kemungkinan pemain penting seperti Thiago Silva, Dani Alves, dan Casemiro tidak akan ada di tahun 2026, memenangkan Piala Dunia tampak seperti mimpi pipa untuk generasi Selecao ini.

Harapan besar AS?

Memasuki tahun 2026, ada banyak alasan untuk optimisme AS, dan turnamen ini berpotensi menjadi yang terbaik untuk USMNT dalam ingatan belakangan ini.

Mereka memang punya masalah untuk dipecahkan. Mereka kekurangan pencetak gol yang terbukti, seperti banyak tim lain, dan ada kekhawatiran yang sah tentang kapasitas pelatih Gregg Berhalter untuk memimpin grup ke degree berikutnya. Namun, tim AS masih muda dan terampil, dengan pemain yang sering berkompetisi di divisi utama Eropa seperti Liga Champions UEFA.

Spanduk Kasino Winz.io

Masa depan menjanjikan karena pemain seperti Christian Pulisic, Tyler Adams, Weston McKennie, Yunus Musah, Timothy Weah, dan Gio Reyna semuanya akan berada di atau mendekati puncak permainan mereka pada tahun 2026. AS dapat melaju melewati perempat ultimate pada tahun 2026, sebuah degree yang terakhir mereka capai pada tahun 2002, dengan dukungan tuan rumah dan hasil imbang yang menguntungkan.

Tiga Singa membutuhkan penebusan.

Terlepas dari apakah Harry Kane bermain atau tidak, Inggris akan mengalami lebih banyak patah hati di Piala Dunia 2026. Ini akan menjadi masalah besar bagi Inggris jika penyerang Tottenham itu masih berada di skuat saat turnamen dimulai – dia akan berusia 33 tahun pada Juli 2026 – sejak Ancaman gol Kane sudah mulai berkurang.

Kane telah mencetak 15 gol untuk Inggris sejak Inggris kalah dari Italia di ultimate Euro 2020 pada Juli 2021, namun, tujuh dari gol tersebut berasal dari penalti, termasuk dua dari empat gol yang dicetaknya dalam kemenangan 10-0 melawan San Marino di November 2021. Dia membungkuk lebih rendah untuk menangkap bola dan tidak lagi menjadi pusat perhatian Prancis seperti Olivier Giroud.

Kasino MENANG BESAR

Namun, tanpa Kane, Inggris kekurangan pencetak gol yang konsisten, dan penerus yang jelas tidak ada di cakrawala. Sepak bola tidak akan kembali ke Inggris kecuali striker baru ditemukan. Lagi.

Italia dan Jerman harus bangkit kembali.

Meski Jerman, Spanyol, dan Italia telah memenangkan sembilan Piala Dunia secara gabungan, Qatar 2022 mengecewakan bagi ketiganya. Italia, juara Euro 2020, gagal lolos, Jerman kalah dalam permainan grup untuk turnamen kedua berturut-turut, dan Spanyol tersingkir melalui adu penalti setelah bermain imbang 0-0 dengan Maroko di babak 16 besar.

Jerman juara Piala Dunia 2014, didorong oleh bakat spektakuler Jamal Musiala, akan kuat dan kompetitif di tahun 2026. Pelatih Jerman Hansi Flick telah berbicara tentang perubahan yang signifikan. Bahkan jika manajer Luis Enrique tidak akan berada di sana—dia mengundurkan diri setelah tersingkirnya La Roja dari turnamen—Spanyol memiliki kualitas yang terlalu tinggi untuk bertahan lama. Gavi, Pedri, Nico Williams, dan Dani Olmo semuanya dijadwalkan menjadi inti dari skuad baru.

Adapun Italia, mereka tidak akan melakukan kesalahan yang sama lagi berturut-turut dengan kalah di Piala Dunia. Italia perlu bangkit kembali, dan mereka akan melakukannya.

Anak muda yang akan datang?

Di Qatar 2022, pemain seperti Gavi dan Pedri dari Spanyol, Musiala dari Jerman, dan Jude Bellingham dari Inggris telah membuat jejak mereka di kancah internasional. Bagaimana dengan talenta muda yang tidak bisa berpartisipasi di Piala Dunia ini tetapi mungkin terkenal di tahun 2026?

Spanduk Sportaza

Waspadai penyerang Slovenia Benjamin Sesko, anggota FC Salzburg dan salah satu pemain muda paling menarik di Eropa. Meskipun striker Brasil Endrick baru berusia 16 tahun, transfernya baru-baru ini ke Actual Madrid meningkatkan kemungkinan bahwa ia dapat memainkan peran penting dalam ambisi Brasil untuk Piala Dunia 2026 saat ia berusia 19 tahun saat itu.

Alejandro Garnacho, pada usia 18 tahun dan seorang pemain Manchester United, tidak diragukan lagi akan memainkan peran penting dalam ambisi Argentina pada tahun 2026, sementara Florian Wirtz dan Youssoufa Moukoko diharapkan menjadi pemain terkenal di tim Jerman pada Piala Dunia berikutnya. tiba.

Cole Palmer dari Manchester Metropolis adalah pemain muda lain yang memikirkan tahun 2026 dengan tim nasional Inggris.

Siapa yang bisa menjadi satu-satunya pemenang besar?

Perancis. Jika ragu, dukung Prancis. Ketika Piala Dunia berikutnya bergulir, Kylian Mbappe, yang baru berusia 25 tahun, akan didukung oleh pasokan bakat segar yang tak terbatas dari dalam sistem Prancis. Namun, 2026 juga akan melihat persaingan dari Jerman dan Italia.

Author: Vincent Roberts