Takeaways from Manchester derby

Jika derby Manchester hari Minggu luar biasa untuk apa pun, itu karena betapa miring dan tidak kompetitifnya itu daripada hanya gol. Dalam sejarah derby Manchester dengan skor tertinggi, Manchester Metropolis mengalahkan Manchester United 6-3 di Stadion Etihad.

Enam gol yang dicetak Metropolis semuanya dicetak oleh Erling Haaland dan Phil Foden yang masing-masing mencetak hattrick. Antony dan Anthony Martial mencoba yang terbaik untuk menjaga United agar tidak benar-benar dipermalukan. Foden mencetak hattrick karir pertamanya selama pertandingan ini.

Pendukung Man United mungkin telah tiba di Stadion Etihad pada hari Minggu dengan harapan mengalahkan Man Metropolis setelah kemenangan atas Liverpool dan Arsenal musim ini, tetapi optimisme apa pun pupus setelah hanya delapan menit.

Sebelum gol pembuka Phil Foden, tim asuhan Pep Guardiola sudah memegang kendali, dan United beruntung hanya tertinggal 4-0 saat turun minum setelah Metropolis melakukan 15 upaya ke gawang.

Setelah kekalahan awal musim dari Brentford dan Brighton, United telah menunjukkan kilasan peningkatan di bawah Erik ten Hag, terutama melawan Liverpool dan Arsenal, tetapi ini adalah kenyataan yang sulit.

Spanduk Sportaza

Guardiola menurunkan pasangan bek tengah Nathan Ake dan Manuel Akanji sementara Ten Hag memilih tim terkuat yang dia miliki Guardiola harus menghadapi kehilangan gelandang pilihan pertama Rodri karena cedera betis. Namun, Metropolis masih terlalu kuat dan memenangkan pertandingan liga kandang kedelapan berturut-turut sambil mencetak setidaknya tiga gol untuk menyamai rekor yang terakhir dilihat oleh Tottenham pada tahun 1965.

Ten Hag dan United diingatkan bahwa perlu beberapa waktu sebelum mereka benar-benar siap untuk bersaing memperebutkan gelar oleh klub asuhan Guardiola, yang sekali lagi menunjukkan mengapa mereka sejauh ini adalah yang terbaik di Liga Premier. Pada hari itu, Metropolis menurunkan lawan mereka dalam derby lokal ke latar belakang.

Jika ada keraguan tentang kemampuan Erling Haaland untuk tampil dalam situasi penting dan melawan United di Liga Premier, pemain Norwegia itu menjawabnya dengan tegas.

Di Group Defend pada bulan Agustus, Haaland memiliki kesempatan untuk mencetak gol pertamanya untuk Man Metropolis melawan Liverpool, tetapi dia melewatkannya. Namun, dalam pertandingan liga pertamanya melawan rival enam besar tradisional, ia mengambil kesempatan untuk menghilangkan keraguan yang tersisa dengan mencetak hattrick ketiganya dalam tiga pertandingan liga kandang terakhirnya.

Pemain berusia 22 tahun itu akan dengan cepat dicap sebagai pengganggu jika dia terus mencetak hattrick melawan tim seperti Nottingham Forest dan Crystal Palace, tetapi dalam pertandingan ini, dia mengalahkan duo bek tengah Lisandro Martinez dan Raphael Varane, yang telah dipuji sejak bekerja sama untuk kemenangan atas Liverpool lebih dari sebulan yang lalu.

Kasino Sportsbet.io

Sejak bergabung dengan Metropolis dari Borussia Dortmund di musim panas, Haaland telah mencetak 17 gol hanya dalam 11 pertandingan, mencetak gol di masing-masing dari delapan pertandingan klub terakhirnya. Dia akan memiliki kesempatan untuk menebus kesalahannya melawan Liverpool di Stadion King Energy pada 16 Oktober, ketika Metropolis bertandang ke Anfield. Lima kali juara Liga Champions Casemiro menghabiskan £60 juta United untuk membawanya ke Outdated Trafford di musim panas, tetapi dia belum banyak bermain.

Ada kasus yang harus dibuat bahwa Ten Hag ingin bertahan dengan tim yang telah memenangkan empat pertandingan liga berturut-turut sebelum derby, tetapi jika ada waktu untuk kebijaksanaan dan ketenangan Casemiro, itu adalah saat dia menghadapi juara Guardiola.

Gundogan, Bernardo, dan De Bruyne mengungguli United di tengah lapangan tanpa Casemiro, terutama di awal babak pertama ketika Jack Grealish dan Bernardo bekerja sama dengan Diogo Dalot di sisi kiri untuk menghasilkan peluang demi peluang.

Pertanyaan mengenai apakah Ten Hag menginginkan Casemiro di tempat pertama akan muncul semakin lama pemain Brasil itu gagal bergabung dengan klub. Frenkie de Jong dari Barcelona adalah tujuan utama Ten Hag untuk posisi No. 6 di musim panas, dan kekuatan Casemiro sangat berbeda dari pemain Belanda itu.

Ketika United memainkan pertandingan liga berikutnya di Goodison Park melawan Everton dalam seminggu, semua mata akan tertuju pada barisan untuk melihat apakah Casemiro akhirnya akan memulai Liga Premier.

Author: Vincent Roberts