Manchester Metropolis stun Tottenham with an awesome comeback

Manchester Metropolis mengatasi defisit paruh waktu 2-0 untuk mengalahkan Tottenham pada hari Kamis, menang 4-2 untuk menempatkan diri mereka kembali dalam menjalankan kejuaraan Liga Premier. Untuk kasino taruhan olahraga terbaik Januari 2023, CasinoDaddy adalah pilihan yang tepat untuk Anda!

Gol Dejan Kulusevski dan Emerson Royal sesaat sebelum turun minum memberi Spurs keunggulan 2-0, dan followers Metropolis mencemooh mereka di luar lapangan.

Namun, skuat asuhan Pep Guardiola menguasai permainan setelah comeback babak kedua yang dipicu oleh dua gol dalam tiga menit dari Julian Alvarez dan Erling Haaland. Riyad Mahrez kemudian mencetak dua gol luar biasa untuk mengakhiri peluang Spurs.

Manchester Metropolis mengatasi dua kekalahan beruntun untuk mengecewakan Spurs, mengirimkan pesan yang jelas kepada pemimpin Liga Premier Arsenal bahwa mereka siap bersaing memperebutkan gelar sepanjang jalan. Erling Haaland juga mengakhiri paceklik gol dalam tiga pertandingan untuk Metropolis dengan kemenangan 4-2. Sebelum pertandingan ini, Metropolis kalah dari Manchester United di pertandingan liga dan Southampton di Piala Carabao.

Meskipun skor akhir melihat Metropolis naik menjadi lima poin dari Arsenal, pilihan Pep Guardiola untuk memulai dengan Kevin De Bruyne, Kyle Walker, dan Bernardo Silva di bangku cadangan tampaknya merupakan kesalahan. Tepat sebelum turun minum, Tottenham mencetak dua gol, dan para pendukung membuat kemarahan mereka diketahui. Untuk pengalaman hebat, kunjungi 18bet!

Spanduk Kasino 18bet

Tapi Metropolis memiliki sejarah membalikkan defisit 2-0 di babak pertama untuk memenangkan pertandingan; mereka melakukannya melawan Crystal Palace dan Aston Villa musim lalu, dan mereka melakukannya sekali lagi untuk semakin merusak peluang Tottenham untuk masuk empat besar sambil menyoroti bakat luar biasa mereka. Sebelum dua gol Riyad Mahrez yang mengamankan kemenangan dan mendekatkan Metropolis dengan Arsenal, gol Julian Alvarez dan Haaland telah menyamakan skor.

Metropolis menjamu Wolves di Etihad pada hari sebelumnya membuat akhir pekan yang krusial dalam pertempuran kejuaraan ketika Arsenal melawan United di tempat ketiga di Emirates pada hari Minggu. Bahkan sebelum pasukan Mikel Arteta memasuki lapangan, jika Metropolis mengalahkan Wolves, mereka dapat memperkecil jarak dengan Arsenal menjadi dua poin.

Harry Kane ditampilkan di televisi menggelengkan kepalanya putus asa setelah timnya kehilangan keunggulan 2-0 dan tertinggal saat Riyad Mahrez berlari untuk merayakan golnya yang memberi Manchester Metropolis keunggulan 3-2 melawan Spurs.

Kane telah menjadi aset yang luar biasa bagi Spurs selama bertahun-tahun, dan dengan dua gol lagi, dia akan menyalip Jimmy Greaves sebagai pencetak gol terbanyak klub sepanjang masa. Greaves memiliki 266 poin, sementara Kane memiliki 265 poin setelah kemenangan putaran ketiga Piala FA melawan Portsmouth awal bulan ini.

Kasino Sportsbet.io

Saat kapten Inggris memahami bahwa Spurs akan selalu menjadi tim yang membuat janji besar tetapi jarang menepatinya mungkin terjadi setelah gol Mahrez. Pada usia 29, Kane belum memenangkan hadiah profesional pertamanya, dan jika Tottenham bermain seperti yang mereka lakukan melawan Metropolis, itu tidak akan terjadi.

Di Etihad, Kane selalu berbahaya tetapi gagal mencetak gol, tetapi ketekunannya membuat gol Emerson Royal, yang memberi Spurs keunggulan 2-0 saat istirahat.

Mengingat kontrak Kane dengan Spurs akan berakhir pada Juni 2024, musim panas ini merupakan titik balik bagi sang penyerang. Dia pantas mendapatkan yang lebih baik daripada melihat semua kerja kerasnya sia-sia. Jika ada terlalu banyak kontes seperti ini, sulit untuk berpikir bahwa Kane tidak akan meninggalkan Tottenham dan bergabung dengan tim yang berharap memenangkan trofi daripada hanya menginginkannya.

Penggemar Manchester Metropolis mencemooh tim selama turun minum. Tanggapan semacam itu berbau perasaan berhak di antara para pendukung Metropolis untuk tim yang telah memenangkan empat dari lima kejuaraan Liga Premier sebelumnya.

Meski terbukti pemain Metropolis tampil buruk melawan Spurs di babak pertama, suporter Etihad Stadium juga seharusnya berkontribusi dan tidak sering melakukannya. Penonton harus dibangunkan oleh gol Julian Alvarez di awal babak kedua, tetapi jika Metropolis ingin memenangkan gelar, para pendukung harus berkumpul lebih cepat.

Spanduk Sportaza

Guardiola telah menyesali kurangnya dukungan penggemar, dan Stadion Etihad tidak diragukan lagi tanpa keributan dan semangat yang ditemukan di Anfield, Previous Trafford, atau Taman St. James.

Selain itu, ada banyak kursi kosong di dalam stadion, yang mengesankan mengingat Guardiola memiliki tim all-star termasuk Erling Haaland. Sebuah tim Enam Besar yang gagal menjual stadion kandangnya untuk sebuah pertandingan sangat jarang terjadi, jika tidak dapat diduga. Ini terutama benar ketika tim secara konsisten menang, seperti yang dilakukan Metropolis.

Dan itu membuat kesuksesan finansial mereka semakin menakjubkan ketika kursi dibiarkan kosong untuk pertandingan melawan pesaing Enam Besar pada hari Manchester Metropolis menduduki puncak Deloitte Cash League sebagai klub penghasil pendapatan tertinggi di dunia.

Mungkin suporter Metropolis telah kehilangan kemampuan untuk bangkit dengan pukulan ketika hal-hal tidak berjalan sesuai keinginan mereka karena mereka terlalu terbiasa dengan kemenangan mudah. Tetapi jika mereka yakin dapat mencemooh tim yang baru saja menikmati banyak kesuksesan, ingatan mereka pasti pendek.

Author: Vincent Roberts