Liverpool handle to cease Manchester Metropolis’s win streak.

Kemenangan 1-0 hari Minggu atas Manchester Metropolis oleh Liverpool mungkin lebih berkesan bagi yang mencetak gol daripada yang tidak. Adalah Mohamed Salah dan Liverpool yang mengakhiri supremasi complete Man Metropolis dan Erling Haaland, setidaknya untuk sementara.

Situs net kami sepenuhnya didedikasikan untuk memberi Anda pengalaman taruhan olahraga terbaik di pasar iGaming. Untuk pembaruan lebih lanjut dan berita mingguan, jangan takut untuk melihat bagian berita kami di mana editor dan penulis kami memberi Anda pembaruan olahraga dan kasino paling penting minggu ini. Selain itu, kami memiliki halaman taruhan olahraga tempat Anda dapat menemukan kasino terbaik bulan ini.

Pada hari ketika rekor gol luar biasa Erling Haaland berakhir, Mohamed Salah muncul sebagai pemenang dalam pertempuran para penyerang di Anfield dengan mencetak gol penentu kemenangan di babak kedua dari kemenangan 1-0 Liverpool atas Manchester Metropolis. Dalam 10 pertandingan terakhirnya di semua liga, Haaland telah mencetak gol di setiap liga.

Pada menit ke-76 dari pertandingan yang penuh gejolak melawan juara bertahan, yang berakhir dengan manajer Liverpool Jurgen Klopp diusir wasit Anthony Taylor, Salah—yang mencetak hattrick Liga Champions tercepat selama enam menit mencetak gol melawan Rangers pada Rabu—melakukan kesalahan oleh Joao Cancelo sebelum berlari dengan jelas dan mengalahkan kiper Ederson.

Spanduk Sportaza

Dengan 14 poin di belakang pemimpin Liga Premier Arsenal dan 10 poin di belakang Metropolis, gol Salah memberi pasukan Klopp kemenangan penting. Akibatnya, rekor tak terkalahkan Metropolis selama satu musim berakhir, membuat pasukan Pep Guardiola kehilangan kesempatan untuk meniru Invincibles 2004 milik Arsenal dengan menjalani sepanjang musim tanpa kalah.

Kedua tim menghasilkan peluang untuk menang dalam pertandingan bertempo tinggi, seperti yang terjadi dalam pertemuan terakhir antara kedua tim ini, menunjukkan bahwa Liverpool, meskipun awal musim yang lamban, tetap menjadi tim kelas dunia yang mampu memenangkan penghargaan besar.

Liverpool telah diganggu oleh cedera pada beberapa pemain penting, tetapi setelah menangkis tekanan intens Metropolis di babak pertama dan memiliki gol yang dianulir untuk Phil Foden pada menit ke-53, mereka memimpin ketika Salah mencetak gol ke-11 dalam 15 pertandingan musim ini. Salah bermain bagus di pertandingan-pertandingan krusial ketika itu yang paling diperhitungkan, tetapi pemain Mesir itu masih tertinggal sembilan gol di belakang Haaland, yang memiliki 20 gol untuk Metropolis musim ini. Dia mengulanginya untuk memberi energi baru musim Liverpool.

Joe Gomez mengalami musim yang sulit di Liverpool, dengan penampilannya yang buruk saat kalah 4-1 di Liga Champions dari Napoli bulan lalu sebagai titik terendah. Namun, pemain internasional Inggris itu tampil luar biasa bersama Virgil van Dijk dalam empat bek improvisasi yang menetralisir Haaland.

Kasino Sportsbet.io

Pertahanan mana pun akan sulit untuk menghentikan Haaland, tetapi pemain berusia 25 tahun itu baru-baru ini berjuang dengan cedera dan permainannya, sehingga masuknya dia ke dalam skuad hanya dimungkinkan oleh cedera pada Joel Matip dan Ibrahima Konate.

Namun, Gomez dan Van Dijk menutup Haaland, menghasilkan pertandingan tanpa gol pertama penyerang berbakat itu sejak menghadapi Bournemouth dua minggu sebelumnya – rentetan 10 pertandingan di semua kompetisi.

Haaland nyaris dengan dua sundulan yang efektif, tetapi dia tidak pernah berani menakut-nakuti Liverpool seperti yang dia lakukan pada lawan sebelumnya tahun ini.

Gomez memiliki kecepatan, kekuatan, ketenangan, dan kemampuan membaca permainan. Ketenangannya menonjol di empat bek yang mengandalkan James Milner, mantan gelandang Metropolis, untuk mengisi posisi bek kanan Trent Alexander Arnold karena kurangnya kebugaran. Lebih jauh lagi, jika Gomez dapat mempertahankan comeback-nya ke performa terbaiknya, ia mungkin akan membuat dorongan terlambat ke tim Gareth Southgate saat masalah cedera Inggris meningkat menjelang Piala Dunia bulan depan.

Kasino MENANG BESAR

Pep Guardiola, manajer Man Metropolis, menunjukkan sisi yang berbeda di Anfield, seperti yang terlihat pada pertandingan intens hari Minggu dengan Liverpool.

Manajer Metropolis membiarkan dirinya terguncang lebih dari di stadion lain, apakah itu karena atmosfer di Anfield, permukaan bermain yang sangat kecil, atau fakta bahwa klub Jurgen Klopp telah menjadi ancaman terus-menerus bagi timnya sendiri untuk sebelumnya. lima tahun.

Guardiola sangat marah meskipun wasit Anthony Taylor akhirnya membuat keputusan yang tepat setelah tinjauan VAR menganulir gol Phil Foden di babak kedua karena pelanggaran Haaland-on-Fabinho.

Ketika gol dianulir, mantan pelatih Barcelona itu menoleh ke Stand Utama dan mulai memprovokasi para penggemar Liverpool dengan mendesak mereka untuk membuat lebih banyak keributan. Reaksi awal Guardiola terhadap gol yang bahkan dicekal adalah sedikit kemarahan, seolah-olah itu adalah ketidakadilan untuk diperiksa.

Jose Mourinho merespons seperti yang mungkin Anda antisipasi daripada Pep Guardiola, tetapi ini bukan pertama kalinya dia membiarkan energi di Anfield menguasainya. Tim Guardiola mengalahkan Liverpool 4-1 pada Februari 2021, menandai satu-satunya kemenangan timnya di sana sejak mengambil alih manajemen Metropolis pada 2016. Namun saat itulah stadion sepi karena penguncian COVID-19. Guardiola belum pernah menang di depan penonton Anfield, dan itu terbukti.

Author: Vincent Roberts