How Scalioni led Argentina to among the best WC runs in historical past

Lionel Messi dari Argentina adalah fokus dari semua perhatian media, sebagaimana mestinya. The “Little Genius” memenangkan Piala Dunia pada upaya kelima, membuktikan bahwa tarian terakhir, jika memang seperti itu, adalah yang terhebat. Untuk kasino taruhan olahraga teratas, lihat CasinoDaddy!

Tapi tanpa Lionel lainnya, hal itu tidak akan terjadi. Aturan emas sepak bola adalah bahwa bintang-bintang bersinar paling terang ketika tim secara keseluruhan seimbang, dan pelatih pemula Lionel Scaloni bertanggung jawab untuk memberi Messi tim terhebat dan paling kohesif dalam karir internasionalnya yang panjang.

Manajer Argentina berusia 44 tahun, yang tidak memiliki pengalaman sebelumnya dalam kepelatihan senior, tampil mengagumkan pada hari penting closing Piala Dunia di Qatar.

Media Argentina sebelumnya cukup akurat dalam memprediksi tim, namun kali ini Scaloni melontarkan bola lengkung. Konsensus umum adalah bahwa Scaloni akan memulai pertandingan dengan pemain sayap Angel Di Maria di bangku cadangan dan Lisandro Martinez sebagai salah satu dari tiga bek tengah. Sebaliknya, Scaloni bertindak. 18bet hanyalah salah satu opsi hebat yang kami tawarkan!

Spanduk Kasino 18bet

Dia memiliki sedikit rasa takut tetapi sangat menghormati Prancis. Tugas Scaloni sebagai anggota staf kepelatihan Argentina untuk Rusia 2018 adalah mewaspadai calon rival. Dia sangat terpengaruh oleh Prancis di sana, yang menyingkirkan Argentina di babak 16 besar. Dan, singkatnya, Prancis menjadi contoh ketika dia mengambil alih sebagai pelatih kepala Argentina setelah Piala Dunia 2018.

Scaloni berhati-hati karena transisi cepat mereka, kemampuan merebut bola, dan kemampuan mengatur tembakan dalam tiga hingga empat detik. Tampaknya masuk akal untuk berasumsi bahwa dia akan memilih tiga bek tengah untuk meningkatkan tingkat perlindungannya, tetapi Scaloni jelas mengambil keputusan yang berbeda.

Khawatir Prancis akan mengakui bahwa kompetisi itu lebih signifikan daripada skuadnya yang masuk ke closing Piala Dunia. Tapi bagaimana dia bisa menyusun strategi untuk timnya mendominasi permainan jika dia memulai dari premis bahwa Argentina lebih signifikan? Solusinya adalah memulai dengan empat bek dan memperkenalkan kembali Di Maria yang sehat ke lineup awal.

Setelah lineup awal diturunkan, diasumsikan bahwa Di Maria akan bermain melebar di sisi kanan dalam formasi 4-4-2, bermitra dengan Messi dan menguji kerentanan pertahanan Prancis di sayap kiri, di mana bek sayap Theo Hernandez sesekali melakukannya. mengalami kesulitan. Scaloni mengejutkan semua orang dengan menempatkan Di Maria melebar di sisi kiri. Dengan Messi di kanan dan Julian Alvarez bergerak di tengah, dia kini memiliki tiga pemain depan.

Spanduk Kasino Winz.io

Prancis merasa lebih sulit untuk bermain dari belakang karena lini depan dijaga, dan menit pembukaan mereka penuh dengan kesalahan passing. Selain itu, itu mempersulit Antoine Griezmann dengan memaksa duo lini tengah Prancis Aurelien Tchouameni dan Adrien Rabiot untuk menutupi lebih banyak ruang. Penggunaan Griezmann sebagai anggota ofensif dari tiga lini tengah telah menjadi solusi bagi Prancis sepanjang turnamen ini, tetapi Argentina mengubahnya menjadi masalah, dan saat mereka melakukannya, Di Maria berkontribusi pada kemenangan.

Di Maria adalah pemain yang menonjol di lapangan untuk jam pembukaan closing hari Minggu, cukup membenarkan pilihan Scaloni untuk menurunkannya dari awal dan meraih kemenangan daripada memilih untuk bertahan dan berharap. Dia begitu sering menjadi pahlawan tanpa tanda jasa—begitu sering menjadi pria yang muncul di acara-acara besar. Argentina tidak dalam kondisi terbaiknya ketika dipaksa untuk bertahan, seperti yang kita lihat untuk kali ketiga (dan, dalam perpanjangan waktu, keempat) di turnamen.

Menyusul pengunduran diri Di Maria, pertandingan mulai bergeser, dan begitu Prancis akhirnya mendapatkan pijakan, ia mulai menarik diri dari Argentina, seperti yang terjadi melawan Belanda dan mengancam akan melakukannya melawan Australia. Dalam 45+ menit terakhir yang mendebarkan, mereka perlu memanfaatkan semangat dan tekad tim mereka setelah penyesuaian taktis Scaloni hampir membawa mereka melewati garis finis. Sekali lagi, sebagian kredit menjadi milik pelatih.

Saat pertandingan sepak bola turnamen dimulai, rasanya waktu semakin cepat; pertandingan kualifikasi dan eksibisi dilupakan. Ketika masalah berkembang dan rahasia terungkap, pelatih harus bertindak cepat untuk menemukan solusi. Scaloni unggul di bidang ini.

Kasino MENANG BESAR

Dia menanggapi kekalahan mengejutkan pada hari pembukaan dari Arab Saudi tanpa rasa takut yang berlebihan, membuat serangkaian keputusan yang sebagian besar cerdas dan efektif. Pilihan untuk memulai Alvarez di depan sebagai pengganti Lautaro Martinez adalah pilihan yang krusial. Mobilitas tambahan Alvarez diperlukan karena Messi akan memainkan peran yang lebih sporadis daripada yang diantisipasi Scaloni. Enzo Fernandez, gelandang berusia 21 tahun, menjadi pilihan brilian untuk bergabung dengan tim.

Semua pilihan taktis Scaloni, termasuk menggunakan tiga bek melawan Belanda dan menjejalkan lini tengah melawan Kroasia, membuahkan hasil. Meski di satu sisi kompetisi seperti waktu yang dipercepat, itu juga merupakan hasil dari proses yang berlangsung dalam jangka waktu yang lama, sehingga semangat tim semakin dalam. Dan pembentukan tim Argentina ini dimulai hampir tiga setengah tahun yang lalu, di ajang Copa America 2019 di Brasil.

Setelah Argentina kalah dari Brasil di perempat closing, Scaloni harus menghadapi kenyataan dan segera membatalkan rencananya untuk bermain lebih seperti Prancis dengan mengadopsi gaya permainan berbasis penguasaan bola. Usai kompetisi, grup inti Argentina saat ini mulai terbentuk. Messi akhirnya dimasukkan ke dalam kelompok pemain muda yang tumbuh mengidolakannya dan rela mengorbankan segalanya untuk membantunya dan berprestasi sebagai tim.

Kasino Sportsbet.io

Satu-satunya kekalahan mereka sejak kekalahan di semifinal Copa terjadi di pertandingan pertama Piala Dunia melawan Arab Saudi. Tim kemudian memenangkan Copa America pada tahun 2021, sekali lagi di Brasil, yang merupakan langkah penting untuk memenangkan Piala Dunia. Kemenangan Copa mereka, yang merupakan kejuaraan senior pertama Argentina dalam 28 tahun, memberi mereka lebih percaya diri, mengurangi tekanan, dan membuat mereka merasa lebih bahagia.

Scaloni mengawasi periode pembangunan tim yang berlarut-larut, dan jauh sebelum tim Argentina tiba di Qatar, dia menyiapkan panggung untuk kemenangan Piala Dunia ini. Pemahamannya tentang dinamika di ruang ganti dan kemampuan beradaptasinya di lapangan sangat penting untuk kemenangan Argentina. Piala Dunia dua Lionels sedang berlangsung sekarang.

Author: Vincent Roberts