Historic win for Tunisia in opposition to France; Deschamps’ squad missing?

Piala dunia semakin kuat. Jika Anda ingin merasakan kasino taruhan olahraga terbaik di pasar, pastikan Anda memeriksa halaman CasinoDaddy kami.

Meski Prancis sudah melaju ke babak 16 besar, pelatih Didier Deschamps tidak akan senang dengan bagaimana mereka kalah dari Tunisia 1-0.

Gol tunggal permainan dicetak oleh Wahbi Khazri pada menit ke-58, dan pemain cadangan Deschamps, yang bermain tanpa mayoritas pemain kuncinya, tidak banyak membantu klaim mereka untuk mendapatkan tempat di tim.

Setelah delapan menit waktu tambahan, gol Antoine Griezmann secara kontroversial dianulir oleh VAR, tetapi kenyataannya, Prancis tidak pantas menang melawan tim Tunisia yang sekarang akan pulang.

Spanduk Kasino 18bet

Laga ini tidak begitu penting bagi Deschamps karena Prancis sudah lolos ke babak 16 besar dan praktis dipastikan akan menjuarai grup. Oleh karena itu, pelatih kepala Prancis memutuskan untuk menggunakannya sebagai eksperimen besar.

Kylian Mbappe, Griezmann, dan Theo Hernandez semuanya ditinggalkan di bangku cadangan saat Deschamps membuat sembilan perubahan pada susunan pemain yang telah mengalahkan Denmark dengan mudah pada hari Sabtu. Di beginning XI, hanya tersisa Raphael Varane dan Aurelien Tchouameni. Masalahnya di sini, bagaimanapun, bukanlah rotasi; sebaliknya, sistem itu dibangun sepenuhnya dengan tidak benar. Les Bleus tidak memiliki organisasi dan tidak terorganisir.

Pemain sayap kiri Matteo Guendouzi dan bek kiri Eduardo Camavinga dalam pengaturan 4-3-3 gagal whole. Keseimbangan tampak hilang, dan para atlet tampak bingung. Deschamps juga melakukan beberapa perubahan untuk pertandingan grup ketiga melawan Denmark empat tahun lalu di Rusia, dan hasil imbang 0-0 yang dihasilkan adalah pertandingan termiskin dari kompetisi itu. Dia mengulanginya. Kali ini, pasukannya dikalahkan, dia tidak belajar apa-apa, dan eksperimennya tidak berhasil.

Beberapa pemain Prancis menggunakan permainan ini untuk menunjukkan kepada pelatih mereka apa yang mampu mereka lakukan dalam pengaturan Piala Dunia dan bahwa mereka dapat bersaing untuk mendapatkan tempat di beginning XI. Yah, itu juga tidak berhasil.

Semua rekrutan lainnya memiliki penampilan yang buruk, kecuali Ibrahima Konate yang luar biasa di belakang dan, pada tingkat yang lebih rendah, Randal Kolo Muani, yang bekerja keras dan menunjukkan kilasan kecemerlangan di depan.

Camavinga mengalami sedikit mimpi buruk, bahkan bermain sebagai bek kiri dengan cara yang sangat tidak ortodoks. Namun, Youssouf Fofana, yang sangat dihormati oleh Deschamps, juga tampil buruk di posisi lini tengahnya yang biasa dan kehilangan peluang signifikan untuk tampil mengesankan. Hal yang sama dapat dikatakan untuk Kingsley Coman, yang di bawah standar meskipun bersaing dengan Ousmane Dembele untuk posisi sayap kanan awal. Sementara Matteo Guendouzi diposisikan sebagai pemain sayap kiri (kemudian kanan) dan benar-benar tidak pada tempatnya, Jordan Veretout tampil buruk di lini tengah. Untuk penampilan debutnya, Axel Disasi bermain sebagai bek kanan namun tidak memberikan kontribusi yang cukup.

Kasino MENANG BESAR

Secara keseluruhan, malam itu mengecewakan baik dari segi hasil maupun penampilan individu dan kelompok.

Jika Khazri memulai turnamen dengan benar-benar bugar, di mana Tunisia berada di grup ini? Di babak 16 besar, pasti. Khazri hanya bisa bermain selama satu jam di pertandingan ini karena cedera yang membatasi waktu bermainnya. Meski tidak dalam kekuatan penuh, sang kapten membawa mereka meraih kemenangan yang tak terlupakan atas juara dunia saat ini.

Dengan segala bakat dan kemahirannya, Khazri mencetak gol fantastisnya. Sentuhannya sangat bagus, apakah dia menggunakan kaki kanannya, yang dia lebih suka gunakan untuk pengiriman bola mati, atau kirinya, seperti yang terlihat dari tendangan setengah voli yang harus dihentikan oleh kiper Steve Mandanda di babak pertama.

Penyerang Montpellier, yang berusia 31 tahun dan mungkin bermain di Piala Dunia terakhirnya, memiliki pandangan untuk membantu negaranya maju ke babak sistem gugur. Dia memberikan kontribusinya pada oposisi melawan Prancis asalnya. Meskipun persaingannya sekarang sudah berakhir, Tunisia tidak akan berhasil tanpa dia.

Author: Vincent Roberts