Chelsea’s new winter signing: Benoit Badiashile

Dengan jendela switch Januari masih terbuka, Chelsea tidak menyia-nyiakan waktu. Striker menjanjikan berusia 18 tahun David Datro Fofana telah menyelesaikan switch ke Stamford Bridge, gelandang berbakat Vasco da Gama berusia 18 tahun Andrey Santos saat ini berada di London menunggu penyelesaian kepindahannya, dan sekarang AS berusia 21 tahun Bek tengah Monaco Benoit Badiashile telah menyetujui kesepakatan dengan The Blues. Untuk kasino taruhan olahraga prime, pastikan Anda memeriksa CasinoDaddy!

Lantas, siapa Badiashile itu, dan apa yang harus diantisipasi pendukung Chelsea dari rekrutan terbaru mereka? Permainan pemain internasional Prancis dipecah secara mendalam oleh Tor-Kristian Karlsen, yang juga menggambarkan jalannya dalam sepak bola dari Monte Carlo ke London barat.

Badiashile, sesama alumni akademi Monaco yang sedang berkembang, mulai bermain secara profesional di kerajaan pada Januari 2018 setelah mendaftar di program pemuda klub pada usia 15 tahun. Sistem tim nasional Prancis, di mana ia menjadi anggota tetap sejak mewakili tim di bawah 16 tahun, segera melihat putra seorang perawat dan seorang arsitek yang memiliki hubungan keluarga dengan Republik Demokratik Kongo. 18bet hanyalah salah satu kasino hebat yang telah kami ulas untuk Januari 2023.

Spanduk Kasino 18bet

Pelatih saat itu Thierry Henry memberinya debut Ligue 1 pada usia 17 tahun saat kalah 4-0 di Paris Saint-Germain pada November 2018. Beberapa minggu kemudian, pada konferensi pers sebelum pertandingan Liga Champions, Henry terkenal menyuarakan suaranya ketidaksenangan dengan pemain karena tidak menyelipkan kursinya dan menghalangi aksesnya ke kursinya. Namun demikian, sejak melakukan debutnya di Monaco, Badiashile secara konsisten bermain sebagai bek tengah sisi kiri, dengan penampilan sporadis sebagai bek kiri. Bek itu jarang terlihat tidak pada tempatnya, terintimidasi, atau gelisah meskipun didorong ke sepak bola tim utama pada usia yang begitu muda, dan dia secara teratur kagum dengan kedewasaannya, kecerdasannya, dan sikapnya yang tenang.

Badiashile dipanggil ke tim senior Prancis setelah empat tahun mengalami kemajuan yang lambat dan lebih dari 100 penampilan di Ligue 1. Debut penuhnya datang dalam kemenangan 2-0 September atas Austria di Nations League. Mengingat banyaknya bek tengah papan atas Prancis, dipilih ke tim untuk Qatar masih merupakan pencapaian yang patut dicatat meskipun ia tidak bermain sama sekali di Piala Dunia. Pada bulan November, Badiashile memainkan pertandingan terakhirnya untuk tim U21, tim yang telah menjadi bagian vitalnya selama tiga tahun sebelumnya. Selain itu, ia terpilih di depan berbagai pesaing papan atas selama Kejuaraan U-21 Eropa 2021.

Badiashile telah bermain sebagai bek tengah untuk Monaco kecuali untuk beberapa penampilan singkat sebagai bek kiri, di mana ia unggul di sisi kiri kombinasi bek tengah. Pemain berusia 21 tahun itu tidak menghadapi banyak tantangan bermain di kiri dengan tiga bek, yang secara teoritis merupakan posisi yang seharusnya dia mainkan di Chelsea, karena ketiga pelatih kepalanya di degree klub – Henry, Niko Kovac, dan petahana, Philippe Clement – lebih memilih empat bek. Namun, tidak ada dalam keahliannya yang mengatakan bahwa dia seharusnya tidak berhasil dalam peran itu juga. Itu bisa lebih cocok untuknya.

Kasino MENANG BESAR

Orang Prancis, yang tingginya 6 kaki 4, mungkin lebih berharga di udara daripada di darat. Meskipun ia secara konsisten menang dalam 75% pertempuran udaranya, auranya yang tenang, anggun, dan terkendali kemungkinan besar akan diperhatikan saat mengevaluasi bek yang mampu beradaptasi dan mahir secara teknis.

Dia tidak sering menunjukkan tanda-tanda ketegangan, agitasi, atau membiarkan dirinya tergesa-gesa kehilangan ketenangannya sejak melakukan debutnya di tim utama. Sentuhannya yang bagus membuatnya merasa nyaman bergerak maju dengan bola saat memegang kendali, memberinya lebih banyak waktu untuk mempertimbangkan pilihannya. Bek tengah besar terbiasa melihat dan merasakan banyak bola karena dia adalah bek utama yang memainkan bola di tim yang menghargai penguasaan bola. Dia tampaknya sangat cocok untuk Chelsea, yang membutuhkan bek tengah berkaki kiri alami untuk mempercepat bola keluar dari pertahanan.

Meskipun tinggi dan terampil di lapangan terkadang menghasilkan tubuh yang agak lesu, Badiashile tidak cocok dengan deskripsi ini. Dia memiliki refleks yang cepat, antisipasi yang baik, agresif, dan bersedia keluar dari kotak ketika berhadapan dengan skenario satu lawan satu. Kecepatannya dalam jarak pendek dan menengah luar biasa, dan dia adalah atlet yang luar biasa. Meski dulu cenderung melakukan pelanggaran berlebihan, dia terlihat kurang terburu-buru sekarang.

Orang Prancis itu adalah bek tengah yang bertubuh penuh, mahir secara teknis, dan sehat secara taktik. Dia tidak terlalu rawan kesalahan, tetapi seperti Kalidou Koulibaly, beberapa waktu penyesuaian ke Liga Premier harus diberikan untuknya seperti bek tengah lainnya yang baru tiba. Dia umumnya waspada dan sebagian besar bebas dari penyimpangan konsentrasi utama yang bahkan kadang-kadang diderita oleh bek tengah kelas atas.

Kasino Sportsbet.io

Namun, penyesuaian halus tertentu mungkin layak untuk dilihat untuk mencapai peningkatan yang sedikit namun jelas pada permainannya. Penyesuaian ini harus datang dengan waktu dan pengalaman. Dalam duel defensif di space penalti, dia bisa lebih agresif; namun demikian, dia juga bisa menunjukkan rasa takut yang berlebihan untuk melepaskan penalti dengan menarik diri saat tekel terakhir akan dilakukan. Saat mencoba memblokir tembakan, dia mungkin juga cenderung berputar terlalu cepat daripada menghadap bola dan menggunakan seluruh tubuhnya untuk menghalangi upaya tersebut.

Badiashile seharusnya tidak kesulitan menyesuaikan diri dengan apa pun yang ada dalam pikiran Graham Potter untuknya karena dia adalah bek terdidik dari salah satu akademi terbaik di Eropa. Dia cukup nyaman bermain di empat bek, seperti yang sudah dikatakan, tetapi posisi sisi kiri di tiga bek – di mana dia diberi banyak waktu untuk menguasai bola dan tanggung jawab untuk membangun dari belakang – mungkin lebih cocok untuknya. .

Author: Vincent Roberts