Can Manchester Metropolis catch as much as Arsenal for the league title?

Meski tertinggal delapan poin dari Manchester Metropolis dalam perebutan gelar juara Liga Inggris, juara bertahan asuhan Pep Guardiola itu masih menjadi favorit kuat untuk menjuarai kompetisi tersebut untuk kelima kalinya dalam enam tahun. Mengapa? Karena mereka pernah ke sana dan melakukan itu, dan meskipun Manchester United mulai mempersempit jarak dengan mereka dan Arsenal mengatur kecepatan di puncak, mereka diantisipasi untuk berhasil sekali lagi. Untuk kasino taruhan olahraga terbaik di bulan Januari, lihat halaman kami

Guardiola tidak menyukai gagasan bahwa Metropolis masih dianggap favorit dan kadang terdengar memuji prospek Arsenal. Sebelum pertandingan hari Kamis melawan Chelsea, dia mengindikasikan selama konferensi pers pada hari Rabu bahwa mungkin tidak banyak yang bisa mereka lakukan untuk mengejar tim Mikel Arteta.

Guardiola mengatakan dalam sebuah pernyataan baru-baru ini: “Kami harus memperkecil jarak dengan bermain baik dan memenangkan pertandingan. Mereka dapat melakukan lebih dari 100 poin jika mereka mempertahankan rata-rata ini dan [if that happens] kami tidak akan menangkap mereka. Kami harus hampir sempurna dan berharap mereka kehilangan poin.”

Metropolis memainkan 18 pertandingan liga antara 1 Januari dan akhir pekan terakhir pada 22 Mei di musim sebelumnya. Mereka hanya memiliki satu kekalahan. Mereka memulai tahun 2021 dengan 18 kemenangan beruntun di semua pertandingan tahun sebelumnya. Mereka memainkan 31 pertandingan di paruh kedua musim 2018-19, memenangkan 29 pertandingan di antaranya. Itu dua musim lalu. Setiap kali, itu cukup untuk mengamankan kemenangan. Kasino Sportaza adalah salah satu tempat terbaik saat ini, pastikan Anda memeriksanya!

Spanduk Sportaza

Guardiola menambahkan, apapun yang terjadi dan siapapun lawannya mereka harus selalu fokus pada pertandingan yang ada di depan dan tidak terlalu banyak berpikir.

Resolusi tahun baru Metropolis sekarang akan sulit kali ini karena jadwal pertandingan menghasilkan rangkaian permainan yang menuntut.

Mereka memainkan lawan yang sama di putaran ketiga Piala FA pada hari Minggu di Etihad setelah melawan Chelsea di Stamford Bridge pada hari Kamis. Selain itu, mereka memiliki Manchester United di Outdated Trafford pada 14 Januari, Tottenham Hotspur di kandang pada 19 Januari, dan Arsenal di Emirates pada 15 Februari. Sebelum Liga Champions dilanjutkan dengan perjalanan ke RB Leipzig di babak 16 besar pada 22 Februari, Metropolis sedang berlari yang mungkin akan menentukan musim tim.

Guardiola masih memiliki masalah untuk diatasi meski memiliki tim yang sarat dengan pengalaman juara. Manajer Metropolis berusia 51 tahun itu menyatakan bahwa beberapa pemainnya mengalami mabuk pasca Piala Dunia menyusul hasil imbang 1-1 dengan Everton pada Malam Tahun Baru. Metropolis hanya mendapatkan satu poin dalam dua pertandingan kandang Liga Premier terakhir mereka. Sejak restart, Phil Foden, Joao Cancelo, dan Kyle Walker — semuanya pemain reguler — gagal menjadi starter.

Spanduk Kasino 18bet

Fakta bahwa Erling Haaland terus melanjutkan apa yang dia tinggalkan merupakan nilai tambah bagi Guardiola. Pemain internasional Norwegia itu telah mencetak empat gol dalam tiga pertandingan sejak Piala Dunia, sehingga complete musimnya menjadi 21 di liga dan 27 di semua kompetisi. Dengan hanya dua gol lagi melawan Chelsea pada hari Kamis, Haaland akan melampaui complete musim sebelumnya, ketika Mohamed Salah dan Son Heung-Min berbagi penghargaan Sepatu Emas.

Di sisi lain, Arteta telah membangkitkan harapan di kalangan pendukung Arsenal, dan Erik ten Hag telah menghidupkan kembali optimisme di Outdated Trafford. Newcastle United, di sisi lain, memiliki rekor pertahanan terbaik liga dan hanya kalah sekali sepanjang tahun.

Metropolis masih menjadi favorit untuk mempertahankan gelar mereka terlepas dari semua ini. Mereka memiliki sejarah di pihak mereka. Dan Haaland juga.

Author: Vincent Roberts