Can Argentina and Lionel Messi beat the French squad?

Spanduk Kasino 18bet

Pepatah “tidak ada rencana yang bertahan dari kontak pertama dengan musuh.” adalah favorit di kalangan personel militer. Dalam situasi yang telah dihadapi manajer Argentina Lionel Scaloni dua kali dalam karir kepelatihannya yang masih muda, kita mungkin cukup mengganti “musuh” dengan “lawan”.

Salah satunya dalam pertandingan Piala Dunia perdana timnya. Lini tengah yang sabar dan berbasis penguasaan bola akan menahan bola, sering membawa Lionel Messi ke dalam permainan, dan banyak dari mereka cukup dekat dengan gawang lawan untuk menimbulkan kerusakan besar. Beginilah cara Argentina tiba di Qatar dengan rekor 36 pertandingan tak terkalahkan.

Dengan garis tinggi yang sengit yang mendorong Argentina ke gaya permainan yang tidak biasa mereka lakukan dan memaksa Scaloni untuk mempertimbangkan kembali, Arab Saudi mengantarkan Scaloni sebagai pengantar kasar ke Piala Dunia. Sejak itu, banyak percobaan telah dilakukan, hampir semuanya berhasil. Untuk mengakomodir permainan Messi yang lebih tidak konsisten, lini depan harus lebih lincah, itulah mengapa Julian Alvarez dipilih ketimbang Lautaro Martinez yang sedang kesulitan.

Akan ada contoh ketika beralih ke back-three disarankan jika tim tidak selalu bisa mengontrol bola. Karenanya, pertemuan pertama dengan lawan memaksa pelatih asal Argentina itu mengembangkan modifikasi strateginya. Pastikan Anda memeriksa 18bet!

Spanduk Kasino 18bet

Tetapi Scaloni harus membuat perubahan yang jauh lebih signifikan mendekati awal pemerintahannya. Dia terpaksa meninggalkan seluruh proyek. Scaloni dipekerjakan setelah Piala Dunia 2018, awalnya sementara, dan sebelumnya bekerja sebagai pengamat rival Argentina. Prancis, skuad yang mengalahkan Argentina di babak kedua, menjadi yang paling berkesan.

“Prancis merampok bola dan berada dalam posisi untuk menembak dalam tiga atau empat detik,” katanya dalam konferensi pers pengantar. “Begitulah sepak bola berjalan, sepak bola yang saya suka dan saatnya telah tiba untuk memperkenalkan ini di Argentina. Kita akan lebih langsung dan vertikal.”

Dan seperti yang diharapkan, Argentina yang terinspirasi dari Prancis gagal. Messi dan peralatan yang dimiliki Scaloni tidak cocok untuk jenis permainan ini. Laga pembuka Copa America 2019 versus Kolombia menjadi pertandingan kompetitif pertama di bawah pemerintahan baru. Argentina tampil buruk, terkapar di lapangan, dan dengan mudah dipecundangi saat kalah 2-0. Jelas bahwa strategi Scaloni telah gagal pada kontak awal dengan lawan, dan pelatih memiliki penilaian yang sangat baik untuk mundur. Argentina menuliskan pendekatan berbasis penguasaan bola yang sejak saat itu sangat menguntungkan mereka selama sisa musim karena mereka menemukan sesuatu yang lebih logis.

Kasino MENANG BESAR

Dan sekarang adalah saat pekerjaan yang sebenarnya dimulai. Scaloni kemungkinan besar mengantisipasi bermain baik Brasil, Spanyol, atau Jerman di semifinal. Merupakan kejutan yang menyenangkan melihat Kroasia, tim dengan lini tengah yang hebat – Scaloni memuji kapten Kroasia Luka Modric dan rekan-rekannya setelah pertandingan dan mengatakan hasil 3-0 meremehkan La Albiceleste – tetapi tanpa daya tembak untuk menguji pertahanannya secara serius.

Ini telah berubah, dan agar Argentina memenangkan kejuaraan, mereka harus mengalahkan empat pemain depan yang mematikan dengan Kylian Mbappe sebagai bintang pertunjukan. Bagaimana mungkin Scaloni merencanakan kemenangan melawan grup yang dia kagumi dan tidak diragukan lagi ditakuti publik? Hasil kontes sebelumnya memberikan bukti bahwa Prancis rentan. Didier Deschamps, manajer Prancis, tidak diragukan lagi akan mengkhawatirkan sisi kiri pertahanannya karena Mbappe tidak mundur untuk membantu dan full-back Theo Hernandez bisa menjadi rentan di sana.

Messi adalah pembaca permainan yang teliti dan akan mengidentifikasi kelemahan apa pun. Di beberapa titik selama pertandingan, Angel Di Maria pasti akan dilepaskan. Meskipun dia tidak dalam kekuatan penuh, Di Maria muncul di saat-saat terakhir pertandingan perempat ultimate dengan Belanda, mencetak gol solo dan kombo cepat dengan Messi. Dia tidak diperlukan melawan Kroasia, tetapi dia pasti akan menjadi krusial di hari kejuaraan.

Kasino Sportsbet.io

Argentina tampaknya memiliki peluang terbaik untuk menyalip Prancis jika Messi dan Di Maria bermain di sisi kanan. Namun, ini adalah contoh klasik dari tindakan penyeimbangan. Bagaimana Argentina bisa memberikan pukulannya sambil menghindari pembuat jerami lawan? Untuk rentang permainan, mereka mungkin bisa menjaga lini tengah tetap terkendali, tapi pada akhirnya, serangan balik Prancis akan dilancarkan. Bagaimana klub Scaloni bertahan melawan tingkat keterampilan yang belum pernah mereka temui?

Bek tengah seperti Nico Otamendi dan Cristian Romero akan diuji, terutama Romero yang memberikan perlindungan di tepi lapangan tempat Mbappe melakukan perampokan. Akankah Scaloni beralih kembali ke tiga bek dan membawa Lisandro Martinez kembali? Guido Rodriguez, seorang gelandang bertahan yang dipilih secara keliru untuk pertandingan kedua melawan Meksiko, mungkin akan berguna saat ini. Pelatih Argentina tidak diragukan lagi akan menyusun semacam strategi, tetapi masalah yang menarik adalah seberapa baik itu akan bertahan menghadapi juara dunia saat ini.

Author: Vincent Roberts