Brazil will get previous a tricky and gritty Serbian crew.

Spanduk Kasino 18bet

Kemenangan 2-0 Brasil atas Serbia yang tegas dalam pertandingan pembukaan Grup G Selecao di Piala Dunia 2022 dipicu oleh dua gol dari Richarlison. Kasino taruhan olahraga adalah apa yang dapat Anda temukan di halaman kami!

Butuh waktu bagi tim manajer Brasil Tite untuk memulai, dan Neymar diam pada malam khusus ini, jadi Vinicius Jr. dan Richarlison harus membawa tim menuju kemenangan.

Brasil berjuang untuk memulai lebih awal melawan tim Serbia yang disiplin, seperti yang ditunjukkan oleh complete xG babak pertama turnamen yang terendah. Dan jika lawan layak mendapat pujian, outlet kreatif Brasil diberangus di babak pertama.

Rafinha muncul sebentar sebelum menghilang, Neymar kesulitan mencari ruang dan mendayung bersama Nikola Milenkovic dan Nemanja Gudelj. Lucas Paqueta tidak mampu mengukur umpannya, dan tiga bek secara efektif mengendalikan Richarlison. Lihat 18bet untuk slot dan permainan terbaik!

Spanduk Kasino 18bet

Namun, ada juga pertarungan individu dalam sepak bola. Neymar mendapat pukulan keras dari Serbia dan akhirnya meninggalkan permainan sambil menangis karena cedera, tetapi Vinicius, mungkin ancaman ofensif yang paling dapat diandalkan, melepaskan tembakan lebar yang ditumpahkan Vanja Milinkovic-Savic ke jalur Richarlison untuk mencetak gol pertama permainan.

Tujuan kedua, tentu saja, murni kecerdikan dan improvisasi Richarlison. Situasi seperti itu tidak bisa diantisipasi, dan pelatih Brasil Tite menyadari hal ini.

Melawan Serbia, itu sudah cukup meskipun faktanya mereka juga dua kali membentur tiang dan memiliki lebih banyak peluang untuk mencetak gol. Tetapi mengingat apa yang kita lihat di babak pertama, Brasil perlu meningkatkan permainan mereka.

Adalah baik untuk memiliki kumpulan bakat pribadi yang Anda inginkan, tetapi jauh lebih baik untuk memaksakan kehendak Anda pada lawan sebagai sebuah kelompok.

Babak pertama, strategi permainan Dragan Stojkovic untuk Serbia efektif. Dia mencegah Serbia dari bertahan terlalu dalam, dia memaksa Serbia untuk bermain secara fisik dan ketat, dan dia menjaga ancaman serangan Brasil untuk penyerangan terisolasi yang biasanya dengan cepat dipadamkan.

Tiga pemainnya yang paling berpengalaman, Dusan Tadic, Aleksandar Mitrovic, dan Sergej Milinkovic-Savic, memiliki kecepatan yang sangat buruk. Akibatnya, melancarkan serangan balik akan selalu menantang; paling banter, Serbia mungkin mencoba menguasai bola selama transisi, mempertahankannya, dan maju sebagai satu kesatuan.

Spanduk Kasino Winz.io

Namun, pada malam ketika tidak satu pun dari ketiganya tampil dalam performa terbaiknya, Brasil merasa terlalu mudah untuk mempertahankannya; di belakang, Anda bisa bertanya apakah cocok, Dusan Vlahovic cellular akan menjadi pilihan yang lebih bijaksana.

Pria bertubuh besar itu hanya bermain sekali di bulan sebelumnya, pekan lalu, selama 45 menit dalam pertandingan persahabatan melawan Bahrain. Mungkin Stojjkovic bersikap santai padanya karena dia tahu dia bisa membuat lebih banyak perbedaan melawan tim seperti Swiss dan Kamerun.

Skuad nasional Brasil mungkin yang paling disukai di wilayah dunia ini. Perjalanan kereta bawah tanah dari pusat Doha dipenuhi dengan warna kuning kenari, dan mangkuk bergelombang Lusail adalah lautan warna kuning kenari.

Banyak dari peserta adalah warga Brasil yang telah melakukan perjalanan, tetapi banyak lainnya adalah warga lokal yang datang untuk mendukung Selecao karena popularitas Neymar, lima kemenangan tim di Piala Dunia, atau fakta bahwa mereka sekali lagi menjadi favorit.

Tentu saja, standing Brasil sebagai favorit di kalangan netral bukanlah hal baru. Brasil adalah negara yang paling kuat dikaitkan dengan Piala Dunia. Brasil sebagai sebuah tim tampaknya lebih disukai daripada yang lain, mungkin sebagai akibat dari beberapa ketegangan antara asosiasi Eropa dan penyelenggara Qatar.

Brasil tampaknya memiliki keunggulan sebagai tuan rumah selama Piala Dunia ini, apa pun situasinya. Mengingat betapa cepatnya stadion Al Bayt kosong saat mereka tertinggal dua gol di laga pertama, mungkin lebih banyak ketimbang tuan rumah Qatar.

Author: Vincent Roberts