Brazil confidently strikes previous group phases regardless of no Neymar

Brasil mengalahkan Swiss 1-0 di Stadion 974 pada hari Senin, dan gol Casemiro pada menit ke-83 sudah cukup untuk mengamankan tempat Brasil di babak sistem gugur Piala Dunia 2022. Brasil, bagaimanapun, tampaknya kurang memiliki daya cipta yang diberikan oleh pemain bintang Neymar untuk sebagian besar permainan karena mereka berulang kali berusaha menembus pertahanan kokoh Swiss tetapi gagal dengan tangan kosong. Pemadaman listrik singkat yang terjadi pada menit ke-43 menyemangati penonton selama babak pertama yang tegang dan hening. Untuk tempat taruhan olahraga, pastikan Anda memeriksa situs internet kami!

Pada menit ke-63, Vinicius Junior mengira dia telah memberi permainan itu gol pertamanya, tetapi VAR masuk dan menganulirnya karena Richarlison telah offside di awal pergerakan. Pada akhirnya, Casemiro mematahkan dasi terlambat untuk menjamin lolosnya Brasil ke babak sistem gugur. Swiss, bagaimanapun, masih memiliki peluang untuk melaju ke babak 16 besar, karena mereka melawan Serbia di pertandingan penyisihan grup terakhir mereka.

Piala Dunia ini telah menimbulkan banyak diskusi tentang bagaimana beberapa pertandingan di babak pool menyerupai permainan catur, dengan kedua belah pihak dengan sabar menunggu kesempatan sebelum melakukan langkah tegas yang mengubah jalannya pertandingan. Qatar memiliki katalisator untuk mewujudkannya, tetapi Brasil kekurangan kekuatan kreatif utamanya. Neymar secara historis memberi Brasil semangat itu, tetapi tanpa striker bintang mereka karena cedera, mereka kesulitan di sebagian besar pertandingan untuk mendobrak pertahanan Swiss yang disiplin.

Spanduk Kasino Winz.io

Selecao tampak tidak bersemangat selama 45 menit pertama pertandingan, yang mengingatkan pada babak pertama pertemuan pertama mereka melawan Serbia, tetapi kedatangan Rodrygo di babak pertama memberi mereka energi untuk menghidupkan pertandingan. Kendati demikian, mereka masih berjuang keras untuk melewati empat bek Swiss, meski Granit Xhaka dan Robin Freuler bekerja sangat baik di tengah lapangan.

Mereka berusaha untuk bergerak lebar ke Vinicius dan Raphinha, tetapi gang-gang itu sebagian besar diblokir, dan mereka jarang menghasilkan uang dengan melewati tengah. Hanya ada tiga peluang bagus yang bisa mereka hasilkan hingga menit ke-83 pemenang Casemiro. Yang pertama datang dari Vinicius, yang melewatkan tembakan lembut dari jarak 10 yard ke arah Yann Sommer di babak pertama. Kemudian, di babak kedua, Richarlison tidak mampu menyambungkan umpan silang Vinicius, dan di menit ke-63, pemain Actual Madrid itu merasa frustrasi setelah percaya bahwa dia telah membuka skor namun dianulir karena posisi offside Richarlison di awal pergerakan. .

Saat Swiss berusaha menyamakan kedudukan, Casemiro akhirnya mematahkan skor tanpa gol. Namun, tanpa Neymar, serangan Brasil tampak lamban di sebagian besar pertandingan, dan mereka mengandalkan pemain kawakan untuk mengirimkannya.

Karena tingkat bakat yang tersedia untuk Brasil, Casemiro menyatakan simpati kepada lawannya sepanjang pertandingan. Di permukaan, Anda dapat memahami dari mana asalnya, terutama mengingat Brasil dapat mendatangkan Gabriel Jesus, Bruno Guimaraes, Antony, dan Rodrygo dengan harga sekitar £200 juta. Pastikan Anda memeriksa 18bet!

Spanduk Kasino 18bet

Namun, sang veteran sendiri yang mematahkan kedudukan ketika golnya yang dibelokkan memberi Brasil keunggulan pada menit ke-83. Itu adalah gol yang dieksekusi dengan indah, tetapi itu juga hasil dari pendekatan yang sabar yang membuat Vinicius akhirnya menembus pertahanan Swiss, Rodrygo memberikan umpan indah ke Casemiro, dan gelandang bertahan menyelesaikan skor. Dengan Thiago Silva dan Marquinhos bertindak sebagai pilar di belakang dan bek sayap mereka menjadi bagian dari lini tengah, Brasil pada dasarnya menggunakan sistem 2-4-4 dalam serangan saat ini.

Namun, kecuali Rodrygo, tidak ada satu pun pemain pengganti yang benar-benar berhasil mengubah arah permainan. Menurut hal ini, Rodrygo harus menjadi starter melawan Kamerun karena, di babak pertama, dia memberikan serangan yang lebih kuat daripada yang dilakukan Lucas Paqueta, sementara pemain cadangan lainnya berjuang untuk memberikan dampak yang sebenarnya. Mereka membutuhkan andalan yang telah dicoba dan benar untuk membawa mereka pulang, dan Casemiro sekali lagi menunjukkan mengapa dia sangat penting.

Meski kalah, Swiss masih memiliki peluang besar untuk melaju ke babak sistem gugur Piala Dunia. Swiss dan Kamerun memasuki babak closing pertandingan dengan kebuntuan masing-masing tiga poin setelah Kamerun mengalahkan Serbia pada hari sebelumnya. Pertemuan antara Swiss dan Serbia menjanjikan akan berlangsung intens, namun berdasarkan penampilan mereka di dua pertandingan pembukaan turnamen, Swiss akan mengikuti kontes tersebut sebagai favorit.

Melawan Brasil, mereka terorganisir dengan baik dan sebagian besar berhasil membuat tim Tite frustasi. Mereka hanya membutuhkan sedikit lebih banyak kekejaman di depan gawang, tetapi mereka mendesak Alisson dan membuat Brasil sakit kepala sesekali dengan memaksa penjaga gawang yang biasanya tanpa cela melakukan dua kesalahan yang merugikan saat ia mencoba bermain dari belakang. Xhaka dan kawan-kawan berpegang teguh pada rencana mereka dan sangat disayangkan tidak memiliki sesuatu untuk ditunjukkan.

Author: Vincent Roberts