Ballon d`Or rundown: the tip of the Messi-Ronaldo period?

Eksploitasi heroik Karim Benzema untuk Actual Madrid pada 2021–2022 membuatnya mendapatkan Ballon d’Or 2022 Pria, hadiah individu paling bergengsi di sepak bola Eropa.

Karena baik Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi mencatat hasil yang sangat mengecewakan dalam pemungutan suara, hasil penghargaan tahun ini, yang diumumkan pada gala hari Senin, juga menandakan perubahan besar. Kedua pemain telah menjadi perlengkapan di jajak pendapat Ballon d’Or selama 15 tahun.

Sebelum 2022, setidaknya satu atau kedua pemain telah berada di tiga besar pemungutan suara setiap tahun sejak 2007, tetapi Messi gagal masuk 30 besar sementara Ronaldo turun ke posisi 20, penyelesaian terendahnya sejak 2005.

Pertama kali Ronaldo dan Messi terpilih menjadi tiga besar untuk Ballon d’Or adalah pada tahun 2007, ketika mereka, masing-masing, berada di tempat kedua dan ketiga di belakang pemenang Kaka.

Kemudian, Ronaldo menjadi terkenal dengan memenangkan Ballon d’Or pertamanya pada tahun 2008, mengantarkan periode dominasi yang berlarut-larut untuk dirinya dan pesaingnya saat mereka membagi 10 hadiah berikut.

Di sini, kami membandingkan hasil Ballon d’Or setiap pemain dari tahun ke tahun, dimulai dengan kemenangan tempat pertama Ronaldo hampir 14 tahun yang lalu.

Kasino MENANG BESAR

2008 – Ronaldo adalah yang pertama dari pasangan yang memenangkan Ballon d’Or ketika dia berusia 23 tahun dan di tengah musim pertamanya bersama Manchester United. Penyerang Portugal itu mengungguli Messi dalam pemungutan suara dengan 42 gol selama musim 2007-08 saat United memenangkan Liga Premier dan Liga Champions.

2009 – Pada usia 22, Messi memenangkan Ballon d’Or pertamanya setelah musim memenangkan Treble yang diakhiri dengan dia mencetak gol dalam kemenangan Barca atas Ronaldo United di closing Liga Champions. Dia mencapai sesuatu yang belum pernah dilakukan Diego Maradona, seorang legenda Albiceleste: dia menjadi pemain pertama dari Argentina yang dinyatakan sebagai pemenang.

2010 – Sebagai hasil dari kemenangan Spanyol di Piala Dunia selama musim panas, Barcelona menyapu bersih penghargaan 2010, dengan Messi memenangkan Ballon d’Or keduanya dan sesama alumni La Masia Andres Iniesta dan Xavi mengambil tempat podium lainnya. Sebaliknya, Ronaldo berada di urutan keenam, di belakang Diego Forlan dan Wesley Sneijder.

2011 – Tidak mengherankan ketika Messi memenangkan Ballon d’Or untuk ketiga kalinya berturut-turut setelah memimpin Barcelona ke lima gelar yang menakutkan — LaLiga, Liga Champions, Supercopa Spanyol, Piala Tremendous UEFA, dan Piala Dunia Klub — dalam rentang waktu satu tahun dengan 43 gol dan 21 help dalam 47 pertandingan.

2012 – Saat Messi menjadi pemain pertama dalam sejarah sepak bola yang memenangkan empat Ballon d’Or berturut-turut, Ronaldo sekali lagi harus puas berada di posisi kedua. Messi kemudian mempersembahkan trofi pemecahan rekornya kepada penonton sambil terlihat sangat memukau dalam balutan tuksedo polka dot yang memukau.

Kasino Sportsbet.io

2013 – Setelah mendapatkan Ballon d’Or keduanya pada tahun 2013, Ronaldo mampu menebus kekalahan dari Messi dan Franck Ribery. Striker produktif Actual Madrid Ronaldo mengalahkan keduanya untuk hadiah dengan menghitung 55 gol dalam 55 pertandingan untuk Los Blancos dalam kampanye 2012-13.

2014 – Kemenangan tegas Ronaldo atas Messi dalam jajak pendapat terakhir memungkinkan dia untuk mencapai hat treble penghargaan Ballon d’Or pada usia 29. Pemain hebat Portugal, yang menyelesaikan 2013–14 dengan 51 gol dalam 47 pertandingan, juga mencegah Actual Madrid dari memenangkan “La Decima” (kemenangan Piala Eropa ke-10 klub), dengan mencetak 17 gol Liga Champions.

2015 – Setelah memenangkan lima kejuaraan bersama Barcelona (termasuk LaLiga dan Liga Champions) dan menghasilkan 52 gol dan 26 help dalam 61 pertandingan untuk klub dan negara pada tahun 2014, Messi merebut kembali posisi teratas dalam jajak pendapat pada tahun 2015.

2016 – Kemudian, pendulum berayun kembali tahun berikutnya ketika Ronaldo memenangkan penghargaan pada tahun 2016 untuk memulai tiga tahun berturut-turut kemenangan Liga Champions. Pemain berusia 31 tahun itu menambahkan tiga gol lagi ke rekor impresifnya saat Portugal memenangkan Euro 2016 setelah mencetak 54 gol pada 2015-16 untuk membantu Actual Madrid mengulang sebagai juara Eropa.

2017 – Dengan memenangkan Ballon D’or kelima dalam karirnya pada tahun 2017, Ronaldo menyamai rekor Messi dengan mencetak 42 gol di LaLiga dan Liga Champions musim 2016–17 yang dimenangkan Actual Madrid dan Liga Champions (2016-17).

2018 – Luka Modric mengguncang kancah Ballon d’Or dengan masuk ke dalam gambar dan menjadi pemain pertama selain Ronaldo dan Messi yang memenangkan trofi selama satu dekade penuh setelah tampil untuk Actual Madrid dan Kroasia.

Spanduk Kasino 18bet

2019 – Setelah mencetak 51 gol dan memberikan 19 help (complete 70 keterlibatan gol) dalam 49 pertandingan selama musim 2018–19, kampanye di mana ia memenangkan gelar LaLiga terakhirnya sebagai pemain Barcelona, ​​​​Messi mendorong sekali lagi dengan mengklaim Ballon d’Or keenam dalam karirnya pada tahun 2019. Virgil van Dijk, yang mendapatkan medali perak untuk kepahlawanannya untuk Liverpool selama musim memenangkan Liga Champions, berdiri di antara Messi dan Ronaldo di podium.

2021 – Messi memperpanjang rekornya pada 2021 setelah meninggalkan Barcelona untuk bergabung dengan Paris Saint-Germain. Namun, banyak penggemar terkejut dengan Ballon d’Or ketujuh Messi, percaya bahwa mesin gol Bayern Munich yang tak terhentikan Robert Lewandowski seharusnya memenangkan hadiah setelah ditolak dengan kejam pada tahun 2020 ketika ia membantu raksasa Jerman memenangkan Liga Champions.

2022 – Apakah duopoli Ballon d’Or antara Messi dan Ronaldo sudah berakhir? Hasil Ballon d’Or 2022 tampak buruk bagi duo yang pernah berkuasa setelah Ronaldo nyaris tidak berhasil masuk ke sepertiga terbawah dari 30 pemain terakhir sementara rekannya dari Argentina benar-benar gagal.

Ikhtisar pasca Ballon d`Or: akhir period Messi-Ronaldo? muncul pertama kali di CasinoDaddy.com.

Author: Vincent Roberts