Arsenal finish in a indecisive draw towards Newcastle United

Untuk memastikan hasil imbang 0-0 antara kedua tim pada hari Selasa dan mengakhiri rekor kemenangan 100% pemimpin Liga Premier di Emirates musim ini, kiper Newcastle United Nick Pope melakukan penyelamatan penting dari serangan penyerang Arsenal Eddie Nketiah pada menit ke-87. Ini membuat tim Eddie Howe berada di jalur kualifikasi Liga Champions. Untuk kasino taruhan olahraga terbaik di bulan Januari, pastikan untuk melihat CasinoDaddy!

Dalam pertandingan yang diperebutkan dengan ketat, Arsenal memiliki peluang yang lebih baik untuk menang, tetapi Newcastle menunjukkan ketabahan dan kepercayaan diri untuk mendapatkan hasil imbang dan mempertahankan rekor liga mereka yang hanya kalah sekali sepanjang musim. Permainan penting permainan itu adalah penyelamatan Pope dari Nketiah, yang mencegah penyerang Arsenal itu dengan penyelamatan dengan kaki kirinya yang diperpanjang.

Saat Newcastle menunjukkan bakat mereka dengan menahan para pemimpin Liga Premier dengan hasil imbang 0-0 yang berjuang keras, Arsenal kehilangan poin di Emirates untuk pertama kalinya musim ini. Itu adalah penampilan yang menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban tentang peluang Arsenal memenangkan gelar untuk pertama kalinya dalam 19 tahun, meskipun hasilnya merupakan dorongan yang signifikan bagi Newcastle dan akan meningkatkan kepercayaan diri bahwa mereka dapat finis di empat besar ini. musim. Pastikan Anda memeriksa Sportbet.io!

Kasino Sportsbet.io

Pasukan Mikel Arteta masih di tempat pertama, tetapi Manchester Metropolis dapat memangkas keunggulan mereka menjadi lima poin jika mengalahkan Chelsea pada hari Kamis. Meski menguasai bola 67% dan menciptakan 17 peluang, Arsenal gagal mengalahkan Newcastle pada malam itu. Arsenal memiliki banyak talenta di lapangan, tetapi mereka tidak tahu bagaimana menggunakannya, dan kurangnya pengalaman mereka terlihat jelas dalam permainan ini.

Dan itu akan mengganggu Arteta yang sadar skuatnya menghadapi kendala sulit di masa depan. Mereka perlu menemukan lebih banyak jawaban daripada hanya mengandalkan pemain sayap Bukayo Saka dan Gabriel Martinelli untuk membuat perbedaan setiap saat karena mereka akan menghadapi lawan yang berusaha membuat mereka frustrasi dan mengisi pertahanan mereka dengan delapan atau sembilan pemain di belakang bola.

Arsenal perlu mengembangkan Rencana B untuk memenangkan pertandingan jika mereka ingin merebut gelar juara dengan dua pertandingan tersisa melawan juara bertahan Metropolis dan Manchester United yang dijadwalkan bertandang ke Emirates pada 22 Januari. Meski mereka masih memegang kendali, lima bulan hingga akhir musim akan menuntut.

Untuk membantu Arsenal memenangkan kejuaraan Liga Premier pertama mereka sejak 2004 musim ini, Arteta harus mengendalikan emosinya di pinggir lapangan. Dia telah melakukan pekerjaan luar biasa dalam tiga tahun sebagai manajer. Manajer The Gunners sangat bersemangat di bidang teknisnya, dan selama pertandingan ini, kekesalannya merasuki para pemainnya. Akibatnya, mereka kehilangan ketenangan selama permainan dan menerima tiga kartu kuning secara berurutan di babak pertama.

Spanduk Sportaza

Setiap pelatih harus melakukan tindakan penyeimbangan yang halus selama pertandingan. Arteta harus menyemangati dan memimpin timnya selama 90 menit penuh, tetapi dia terkadang menyerah pada kemarahannya pada wasit dan gaya permainan Newcastle.

Di sisi lapangan, Arteta terkadang mirip dengan Pep Guardiola dan Jose Mourinho. Guardiola, manajer Manchester Metropolis, memiliki beberapa kejenakaan yang biasa, dan Mourinho juga memiliki beberapa sentuhan yang lebih tidak menyenangkan dan menggeram.

Tindakan Arteta tidak hanya memberikan kesan buruk kepada para pemainnya tetapi juga kepada wasit ketika dia berada di hadapan mereka, seperti yang dia lakukan dengan ofisial keempat di babak pertama dan lagi di waktu tambahan di babak kedua ketika timnya memohon untuk a penalti. Di dalam dan di luar lapangan, Arteta telah memulihkan antusiasme yang sangat dibutuhkan Arsenal. Namun, dia sekarang harus belajar mengendalikan hasratnya dan meredamnya dengan tenang.

Sebelum Howe secara signifikan mengubah peruntungan mereka dan membimbing skuad menjauh dari bahaya degradasi, Newcastle berada di urutan kedua terbawah Liga Premier dan menghadapi potensi sebenarnya untuk menjadi klub terkaya di Championship. Di paruh kedua musim ini, The Magpies akan menghadapi tantangan baru: finis di empat besar untuk mendapatkan tempat di Liga Champions.

Dan sebenarnya mereka benar-benar memiliki peluang untuk lolos ke Liga Champions lagi setelah kalah dari Partizan Belgrade di babak kualifikasi ketiga pada 2003-04.

Kasino MENANG BESAR

Performa Newcastle tahun ini bukanlah kebetulan. Miguel Almiron dan Joelinton telah diubah menjadi pemain tim utama yang penting oleh Howe, yang telah membuat klub sangat terorganisir dan kuat pada saat banyak yang mempertanyakan apakah mereka mampu bermain di Liga Premier.

Newcastle ulet dan ditentukan melawan Arsenal, tetapi mereka juga tidak terpengaruh oleh tugas menghadapi tim pemimpin liga, yang telah memenangkan tujuh dari tujuh pertandingan kandang mereka sebelumnya di Liga Premier. Kieran Trippier dan Bruno Guimaraes hanyalah dua dari akuisisi yang sangat bijak yang dilakukan Howe saat berada di St. James ‘Park, dan mungkin ada lebih banyak lagi di jendela switch Januari.

Meskipun Newcastle tidak mungkin memiliki kedalaman dan bakat yang diperlukan untuk memenangkan liga tahun ini, mereka memiliki peluang bagus untuk finis di empat besar, terutama dengan tim seperti Liverpool, Tottenham Hotspur, dan Chelsea yang sulit bersaing.

Author: Vincent Roberts