Arsenal beat Liverpool and are a step nearer to Manchester Metropolis

Setelah mengalahkan Liverpool 3-2 di Emirates, tim asuhan Mikel Arteta menunjukkan mengapa mereka memimpin klasemen Premier League. Gabriel Martinelli dari Arsenal mencetak gol pertama pertandingan di menit pembukaan, dan meskipun Liverpool menyamakan kedudukan, mereka tertinggal. Sementara itu, jangan ragu untuk memeriksa halaman kami dan menyelam lebih dalam ke situs net taruhan olahraga terbaik bulan Oktober.

The Gunners terus memimpin Manchester Metropolis dengan satu poin dan tim Jurgen Klopp dengan 14 poin; ini adalah defisit signifikan yang harus ditutup The Reds sepanjang sisa tahun ini. Darwin Nunez dan Firmino mencetak gol, dan Klopp membuat perubahan taktis, tetapi itu tidak cukup untuk mengatasi tim Arsenal yang kuat.

Bukayo Saka telah menjadi famous person Arsenal akhir-akhir ini dan dia berhasil mengukuhkan klub sebagai salah satu yang terbaik di liga. Mikel Arteta merasa semakin sulit untuk menyangkal bahwa Arsenal bersaing untuk kejuaraan tahun ini. Meskipun mengatasi skuad Liverpool yang telah mencapai begitu banyak di bawah Jurgen Klopp terasa seperti pernyataan kemenangan yang ditunggu-tunggu tim ini, kemenangan akhir pekan lalu atas Tottenham sangat luar biasa. Gara-gara energi garang Gabriel Martinelli, Bukayo Saka, dan Gabriel Jesus, tiga penyerang yang kini tengah dalam performa mematikan, Emirates Stadium jarang terdengar lebih keras.

Kasino MENANG BESAR

Sebaliknya, Mohamed Salah menampilkan penampilan cadangan lainnya, tetap absen sepanjang waktu, dan Sadio Mane sekali lagi sangat dirindukan sejak Luis Diaz terpaksa meninggalkan pertandingan karena cedera. Pada awal musim, Arsenal diuntungkan dari jadwal persahabatan, tetapi mereka sekarang telah mengembangkan semangat kemenangan yang memungkinkan mereka mengalahkan dua pesaing empat besar secara berurutan. Meskipun Manchester Metropolis tidak diragukan lagi adalah favorit untuk memenangkan kejuaraan, Pep Guardiola mungkin menemukan bahwa Arsenal adalah kompetisi terbesarnya dalam waktu dekat. Disebutkan secara khusus juga untuk Saka, yang mengonversi tendangan penalti paling signifikan yang dia coba sejak gagal untuk Inggris dalam adu penalti remaining Euro 2020.

Arsenal terus meningkatkan kehadirannya di Premier League, perlahan mengejar Manchester Metropolis. Hanya sembilan pertandingan Liga Premier yang dimainkan oleh sebagian besar tim per 1 Oktober. Liverpool memiliki satu pertandingan tersisa untuk dimainkan. Namun, mengingat saat ini 14 poin, Klopp harus sangat khawatir dengan selisih tipis antara Arsenal dan Liverpool.

Fakta bahwa Arsenal membuat 46 sentuhan di dalam kotak penalti Liverpool—lebih banyak dari yang mereka lakukan dalam kombinasi lima pertemuan liga sebelumnya—adalah tanda ancaman konstan mereka (44). Di bawah Klopp, Liverpool hanya pernah kebobolan 48 gol: melawan Man Metropolis pada November 2019.

Spanduk Kasino JustBit.io

Paruh kedua kampanye jauh lebih tak terduga karena keadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Piala Dunia membagi musim domestik menjadi dua bagian, sehingga poin di papan sekarang bisa terbukti jauh lebih penting dari biasanya. Liverpool masih punya banyak waktu untuk bangkit, tetapi Klopp sudah pesimis tentang peluang timnya memenangkan liga sebelum kekalahan ini, dan sekarang mereka tertinggal 13 poin dari Manchester Metropolis dan bahkan sepuluh poin di belakang Tottenham yang berada di posisi ketiga. Liverpool kini memiliki awal terburuk dalam sepuluh tahun.
Untuk pertama kalinya dalam 79 pertandingan, Jurgen Klopp menggunakan formasi 4-2-3-1 melawan Rangers alih-alih formasi 4-3-3 yang sudah teruji. Mereka menang dan menjaga clear sheet, tetapi menggunakan pengaturan yang sama dalam ujian yang jauh lebih sulit ini adalah pertaruhan yang signifikan dalam upaya untuk membangunkan tidur defensif timnya.

Meskipun mereka memiliki kontrol untuk sebagian besar babak pertama, Liverpool mengakhiri periode dengan dua permainan defensif yang buruk, keduanya menampilkan Trent Alexander-Arnold, yang kekurangannya sering disorot musim ini. Musim ini, Liverpool kini telah kehilangan gol pembuka dalam 10 dari 12 pertandingan, dan Klopp masih mencari semacam konsistensi.

Author: Vincent Roberts