Are Suarez, Cavani and the Uruguay squad prepared for exhibit?

Sebagian besar pelatih hanya melakukan gerakan selama tanggal remaining FIFA ini sebelum susunan pemain Piala Dunia diumumkan, menikmati kesempatan untuk mengumpulkan tim dan mempertimbangkan pilihan dari luar, meskipun strategi keseluruhan untuk Qatar sudah mapan.

Orang Amerika Selatan harus sangat menyadari hal ini. Mereka telah memainkan dua edisi Copa America serta delapan belas putaran kualifikasi Piala Dunia sejak pertengahan 2019—lebih dari cukup pertandingan kompetitif untuk membuat tim mereka bugar. Brasil, Argentina, dan Ekuador tidak diragukan lagi adalah contohnya.

Tapi Uruguay tidak tercakup oleh itu. Pengangkatan Diego Alonso sebagai pelatih terjadi di penghujung tahun sebelumnya. Persahabatan antara Uruguay dan Kanada dan Iran versus Iran adalah dua pertandingan paling menarik dalam beberapa hari mendatang karena banyaknya kerja keras dan keputusan penting yang masih harus dia buat.

Spanduk Sportaza

Setelah 15 tahun pemerintahan Oscar Washington Tabarez yang bersejarah, selama waktu itu Uruguay kembali ke puncak dunia sepak bola, Alonso diangkat. Dalam retrospeksi, mungkin lebih baik bagi Tabaez untuk mengundurkan diri setelah Rusia 2018. Tetapi mudah untuk melihat bagaimana dia dibujuk untuk tetap tinggal.

Perjalanan ke Qatar akan bertepatan dengan perkembangan Federico Valverde dan Rodrigo Bentancur, dua gelandang muda berbakat, serta kesempatan terakhir bagi para pemimpin berpengalaman timnya, seperti Luis Suarez, Edinson Cavani, Diego Godin, Fernando Muslera, dan Martin Caceres . Itu tampak fantastis di atas kertas. Di lapangan, masalah muncul.

Pertanyaan penting, yang membingungkan Tabarez dan sekarang berdiri di hadapan Alonso, adalah bagaimana mencapai keseimbangan yang best. Berapa banyak veteran yang bisa dikerahkan sekaligus?

Tabarez tidak pernah menemukan solusi dan semakin dirusak oleh serangkaian permainan yang tidak baik dan cedera. Sebelum bermain melawan Argentina di kandang dan tandang, tandang ke Brasil, dan perjalanan yang ditakuti melawan Bolivia di ketinggian yang sangat tinggi di La Paz, Uruguay tampaknya berada di jalur yang tepat untuk Qatar. Tiga kekalahan signifikan dari empat kekalahan memaksa perubahan.

Kasino Sportsbet.io

Jadwal itu lebih menguntungkan Alonso, yang memenangkan pertandingan melawan Paraguay, Venezuela, dan Peru untuk menjamin tempat Uruguay di Piala Dunia. Korea Selatan, Portugal, dan Ghana, anggota lain dari grup yang bersaing di Qatar, akan tampil jauh lebih sulit.

Alonso menyadari sepenuhnya bahwa tim yang ia pilih untuk mewakili negaranya di Piala Dunia akan berbeda dengan skuat yang ia turunkan di sana. Dia harus bisa lebih memahami perbedaan itu selama beberapa hari mendatang.

Godin, bek tengah, kapten, dan pemimpin Uruguay jelas menua dan berurusan dengan masalah kesehatan yang menghalanginya bermain di pertandingan bulan ini. Alonso memastikan Godin cukup terlindungi awal musim ini. Tetapi apakah dia bahkan perlu dipilih?

Ronald Araujo dari Barcelona mungkin dialihkan dari bek kanan ke posisi bek tengah yang lebih best. Akan menarik untuk melihat Araujo dan Jose Maria Gimenez bekerja sama. Gimenez harus mundur dari pertandingan-pertandingan ini karena cedera, yang memberikan kesempatan kepada Alonso untuk memberi Araujo, bek tengah senior dalam dua pertandingan ini, banyak tanggung jawab bertahan. Godin pasti akan menghadiri Piala Dunia jika sehat. Tapi mungkin sebagai fallback bukan sebagai pilihan utama.

Kasino MENANG BESAR

Siapa yang akan menjadi penjaga gawang? Ketika Muslera cedera di awal tahun, pemain lokal Sergio Rochet menggantikannya. Dia adalah penjaga gawang yang cakap. Namun, dia memiliki kekakuan yang mencegahnya mencapai stage teratas. Akankah Rochet tetap menjadi mitra terpercaya Alonso, atau akankah Muslera dipanggil kembali?

Cavani telah ditinggalkan dari tim ini di ujung lain lapangan. Dia telah diberikan waktu untuk kembali bugar untuk pertandingan di Valencia, dan dia pasti akan melakukan perjalanan ke Piala Dunia. Kapasitas apa, sih? Semakin jelas bahwa Uruguay tidak bisa lagi memainkan Cavani dan Suarez bersama-sama; salah satunya harus duduk di bangku cadangan.

Bagaimana dengan Darwin Nunez? Bisakah dia bergabung dengan salah satu veteran di lapangan? Atau akankah Uruguay lebih baik menyerah 4-4-2? Ada persepsi bahwa gelandang Uruguay, yang bisa dibilang sebagai pemain terhebat di tim saat ini, akan tampil lebih baik dalam sistem berbeda yang memungkinkan mereka memiliki tiga pemain di tengah lapangan dan seorang winger terbang untuk mengganggu pertahanan lawan.

Spanduk Kasino 18bet

Dengan dua bulan sampai pertandingan besar, Uruguay harus membuat beberapa keputusan penting mengenai orang-orang serta bentuk dan konsep tim secara keseluruhan. Jarang ada pertandingan eksibisi melawan Iran dan Kanada yang memiliki arti penting seperti itu.

Author: Vincent Roberts