Administration points proceed within the English group as Southgate should act

Saat Piala Dunia semakin dekat, banyak mata akan tertuju pada Inggris, yang berurusan dengan masalah manajemen dan cedera. Inggris adalah tim yang menjanjikan yang akhirnya memiliki kesempatan untuk mematahkan kutukan dan mengangkat trofi. Jika Anda mencari kasino terbaik di pasar, maka tidak terlihat lagi dari bagian kasino taruhan olahraga terbaik kami.

Gareth Southgate mungkin menyadari ketidakpuasan yang meningkat di antara pendukung Inggris dan khawatir tentang apa yang dia sebut “perang” yang akan segera terjadi dengan beberapa media, tetapi pada hari Senin para pemainnya membuat keputusan paling penting dari semuanya.

Asosiasi Sepak Bola tidak berniat memecat Southgate sebelum dimulainya Piala Dunia di Qatar, tetapi dengan timnya tertinggal 2-0 dari Jerman pada hari Senin di Wembley dalam pertandingan Liga Bangsa-Bangsa UEFA, Southgate berada di ambang titik terendah baru. karirnya selama enam tahun.

Sejak skuadnya melaju ke last Euro 2020 tahun sebelumnya, kekhawatiran tentang strategi tim semakin keras. Salah satu kekhawatiran tersebut adalah jika pemain berusia 52 tahun itu terlalu konservatif untuk memaksimalkan potensi serangan dari kumpulan pemain yang menarik.

Setelah kekalahan 1-0 yang membosankan pada hari Jumat di Italia, Southgate berjanji untuk mematuhi prinsip-prinsipnya. Di Wembley, dia melakukan hal itu, menggunakan sistem 3-4-3 yang disukainya dan melanjutkan dengan serangkaian keputusan yang terasa semakin eksentrik. Meskipun nilai kedua pemain di Manchester United menurun lebih cepat daripada pound Inggris, Southgate bertahan dalam kesetiaannya yang tak tergoyahkan kepada Harry Maguire dan Luke Shaw. Dia menggantikan Nick Pope untuk Aaron Ramsdale di gawang karena cedera Jordan Pickford, dan Trent Alexander-Arnold dan Fikayo Tomori bahkan tidak termasuk dalam skuad matchday. Tambahan yang bagus untuk perjalanan perjudian Anda adalah 18bet. Mereka akan membantu dengan keraguan yang Anda miliki tentang taruhan olahraga.

Spanduk Kasino 18bet

Pada saat pertandingan mencapai 20 menit terakhirnya, Wembley kosong, Jerman telah menggoda penonton tuan rumah dengan penampilan bahasa Inggris mereka yang rapi tentang “soccer’s coming house,” dan Southgate telah memimpin selama 565 menit tanpa gol permainan terbuka. Setelah itu, Inggris bangkit kembali dengan skor akhir 3-3.

Alexander-Arnold dipilih atas Reece James, yang mengirim umpan silang ke tiang jauh di mana Shaw mengendalikannya dan melepaskan tembakan di bawah Marc-Andre ter Stegen. Ketika Shaw mencetak gol untuk Inggris melawan Italia di last Euro 2020 setelah hanya dua menit, itu adalah puncak pemerintahan Southgate. Pemandangan satu bek sayap membantu yang lain membawa kembali kenangan itu.

Mengingat perburuan berkelanjutan untuk sistem paling produktif dengan grup saat ini, beralih antara 3-4-3 dan apa pun yang menyerupai 4-2-3-1 — formasi yang digunakan Southgate dalam pertandingan yang sama di Munich — akan terasa seperti pembenaran. Dan diikuti oleh comeback yang menggetarkan.

Lima menit sebelum gol Shaw, Bukayo Saka dan Mason Mount, yang menggantikan Raheem Sterling dan Phil Foden, dengan cepat menambah kecepatan dan bekerja sama secara efektif untuk membuat Mount menyamakan kedudukan. Setelah tekel yang tidak enak dilihat oleh Nico Schlotterbeck pada Jude Bellingham di space penalti, Harry Kane melangkah untuk membawa Inggris unggul.
Fakta bahwa sebuah kemenangan dicuri dari genggaman Southgate—atau, lebih tepatnya, terlepas dari genggaman Pope ketika kiper Newcastle United itu melepaskan tembakan lembut Serge Gnabry, yang membuat Kai Havertz menyamakan kedudukan—adalah nasibnya saat ini dalam hidupnya. Namun tidak seperti kolektif, kegagalan sistemik yang ditegaskan oleh para kritikus Southgate, ini adalah malam di mana kesalahan individu merugikan Inggris daripada kegagalan kolektif secara keseluruhan.

Kasino Sportsbet.io

Inggris memiliki peluang yang lebih baik di babak pertama, yang berakhir tanpa gol, tetapi Sterling, Phil Foden, dan Kane tidak mampu mengonversi peluang tersebut, dan mereka kalah karena kesalahan yang lebih terisolasi. Saat dia menjatuhkan Jamal Musala ke tanah di dalam kotak, Maguire tampak sangat canggung. Gol kedua Havertz datang dari penyelesaian spektakuler, meskipun Maguire harus terlebih dahulu membuat kehilangan penguasaan bola yang ceroboh.

Meskipun pengabdian Southgate kepada Maguire luar biasa pada tingkat manusia, itu salah mengingat kesalahan yang telah menjadi ciri penampilannya selama lebih dari setahun. Kelompok kepemimpinan tim Inggris, yang termasuk pemain seperti Kane, Sterling, dan Jordan Henderson, dapat mendekati Southgate dan meminta pertemuan pribadi tanpa staf untuk membahas penurunan performa tim baru-baru ini berkat kualitas kepercayaan yang serupa.

Tanpa melihat para pemain sampai delapan hari sebelum kompetisi, Southgate perlu menemukan cara untuk merebut kembali rentang waktu selama lima minggu di Qatar. Juga tidak ada pertandingan pemanasan.

Dalam beberapa minggu mendatang, para pemain ini akan berada di bawah banyak tekanan oleh jadwal domestik yang benar-benar gila. Sejak Liga Premier kembali dengan dua derby utama di London utara dan Manchester, mereka bisa dimaafkan karena memusatkan perhatian mereka di tempat lain setelah tertinggal 2-0 di sini.

Spanduk Sportaza

Tapi mereka memilih untuk bersatu sendiri. Bellingham dan Declan Rice bertahan di lini tengah. Manfaat signifikan dari kesenjangan internasional ini adalah Bellingham. Dia pasti akan mulai di Qatar.

Dari bangku cadangan, Saka dan Mount memberi tim semangat yang serius. Pertahanan masih menjadi perhatian yang signifikan, itulah sebabnya Southgate berhati-hati dan berusaha memperkuat lini tengah yang secara historis kesulitan menjaga penguasaan bola untuk memberikan lebih banyak perlindungan bagi lini belakang yang lemah. Masalah-masalah ini sudah ada sejak lama. Namun, performa Senin menunjukkan bahwa Southgate dan timnya masih bekerja sama untuk mencari solusi.

Author: Vincent Roberts